0 Poin
Yogurt

Bisakah Makanan Fermentasi Membantu Mengatasi Peradangan?

Peradangan adalah bagian normal dari pemulihan dari suatu penyakit. Peradangan kronis dikaitkan dengan peningkatan risiko sejumlah masalah kesehatan, termasuk penyakit jantung, asma, dan rheumatoid arthritis.

Mengonsumsi obat-obatan tertentu dapat membantu mengobati peradangan kronis. Kini para peneliti sedang menyelidiki apakah diet dapat berperan dalam mengurangi peradangan. Sebuah studi baru dari Stanford School of Medicine menunjukkan bahwa memasukkan makanan fermentasi ke dalam makanan dapat membantu menurunkan peradangan.

"Anda adalah apa yang Anda makan. Makanan memengaruhi mikrobiota usus Anda, yang memengaruhi seluruh tubuh Anda," kata direktur neurogastroenterology dan motilitas dari Rumah Sakit New York. Elena A. Ivanina

Studi kecil juga membantu menjelaskan bagaimana makanan fermentasi dan serat mengubah mikrobioma dan menyarankan bahwa makanan fermentasi seperti kimchi meningkatkan keragaman mikroba.

Peradangan adalah respons alami dari sistem kekebalan tubuh. Ketika tubuh berada di bawah tekanan dari hal-hal seperti infeksi dan cedera, sistem kekebalan melepaskan antibodi dan protein bersama dengan peningkatan aliran darah untuk membantu menyembuhkan tubuh.

Dalam jangka pendek, peradangan dapat membantu menyembuhkan tubuh, tetapi seiring waktu, jika respons peradangan berlanjut, sistem kekebalan dapat menargetkan jaringan sehat, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kerusakan.

“Sistem kekebalan dapat menyebabkan kerusakan tambahan,” kata Profesor Mikrobioligi, Ken Cadwell.

“Ketika sistem kekebalan menyebabkan terlalu banyak kerusakan atau tidak tenang, Anda bisa mendapatkan penyakit radang kronis,” Cadwell lebih jauh menjelaskan.

Sebuah uji klinis menugaskan 36 orang dewasa sehat diet 10 minggu yang mencakup makanan fermentasi atau makanan berserat tinggi. Pada kelompok makanan fermentasi, empat jenis sel imun menunjukkan aktivasi yang lebih sedikit.

Tingkat 19 protein inflamasi yang diukur dalam sampel darah juga turun. Hasilnya menunjukkan bahwa perubahan sederhana dalam diet dapat memiliki efek nyata pada mikrobioma usus dan sistem kekebalan tubuh.

Menurut penelitian, makanan fermentasi menurunkan aktivasi sel-sel kekebalan yang terlibat dalam peradangan kronis.

"Ini mendukung hubungan terkenal antara mikrobioma dan sistem kekebalan yang telah terlibat dalam kondisi seperti penyakit celiac dan penyakit radang usus, serta kondisi non-GI seperti rheumatoid arthritis dan kanker," kata Ivanina.

Menurut penelitian tersebut, orang yang makan yogurt, kefir, keju cottage yang difermentasi, kimchi, minuman air garam sayuran, dan teh kombucha mengalami peningkatan keragaman mikroba secara keseluruhan. Porsi yang lebih besar dari makanan ini menunjukkan efek yang lebih kuat.

Tetapi para peneliti terkejut menemukan bahwa kelompok kaya serat tidak mengalami penurunan serupa pada 19 protein inflamasi. Keragaman mikroba usus mereka juga tetap stabil.

“Penting untuk dicatat bahwa tidak ada obat untuk mengobati peradangan, dan peradangan itu adalah bagian normal dari proses penyembuhan untuk waktu yang singkat,” Cadwell menambahkan.

Studi baru ini menunjukkan bahwa memodifikasi diet dengan makanan fermentasi dapat menyempurnakan sistem kekebalan dengan bertindak pada mikrobiota usus yang dapat membantu mencegah peradangan yang tidak diinginkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok