0 Poin
orang dewasa tidur

Bertambah Usia Menjadi Lebih Sulit Tidur? Ini Temuan Ahli

Memiliki tidur yang nyenyak cenderung menjadi lebih sulit seiring bertambahnya usia. Dalam sebuah studi baru, tim peneliti telah menjelaskan bagaimana "neuron yang hipereksitasi" mungkin berada di balik masalah tidur.

Kelompok usia yang berbeda memiliki kebutuhan tidur yang berbeda, dan orang dewasa direkomendasikan untuk tidur tujuh jam atau lebih per malam. Namun, mendapatkan tidur malam yang baik bisa menjadi lebih sulit seiring bertambahnya usia.

Meskipun ada beberapa penjelasan yang mungkin mengapa ini terjadi, "dasar mekanistik dari ketidakstabilan tidur tetap sulit dipahami," kata penulis sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Science.

"Oleh karena itu, memahami mengapa otak yang menua gagal untuk mengkonsolidasikan tidur dapat menjelaskan aplikasi translasi untuk meningkatkan kualitas tidur individu lanjut usia," tulis para peneliti.

Masalah tidur yang datang seiring bertambahnya usia tidak terbatas pada manusia seperti yang juga telah diamati pada spesies lain.

Sebelumnya, salah satu penulis penelitian, Profesor Luis de Lecea dari Universitas Stanford, dan rekan-rekannya menemukan bahwa neuropeptida otak, yang dikenal sebagai hypocretins (Hcrt), mengirimkan sinyal yang "penting" untuk membuat tubuh terjaga. Hipokretin hanya diproduksi oleh sekitar 50.000 neuron di otak.

Studi sebelumnya menemukan bahwa "degradasi" di hypocretins berkontribusi terhadap narkolepsi pada manusia, anjing dan tikus. 

Narkolepsi adalah gangguan tidur yang ditandai dengan "mengantuk yang berlebihan di siang hari" dan "serangan tidur yang tiba-tiba," jelas Mayo Clinic.

"Kami berhipotesis bahwa penurunan kualitas tidur bisa jadi karena kerusakan sirkuit saraf yang terkait dengan kontrol tidur/bangun," tulis para peneliti. 

"Dalam penelitian ini, kami menyelidiki apakah rangsangan intrinsik neuron Hcrt diubah, yang mengarah ke kontrol keadaan tidur/bangun yang tidak stabil selama penuaan."

Para peneliti menggunakan model tikus untuk pekerjaan mereka. Mereka menemukan bahwa memang, tikus yang lebih tua mengalami fragmentasi tidur dan mereka mengalami "kehilangan signifikan" neuron hipokretin. 

Namun, neuron Hcrt yang sudah tua "sangat bersemangat", mengakibatkan gangguan pada kontinuitas tidur dan menyebabkan serangan bangun pada tikus tua.

"Neuron cenderung lebih aktif dan menyala lebih banyak, dan jika mereka menyala lebih banyak, Anda lebih sering bangun," jelas Lecea, seperti dilansir AFP News.

"Hasil ini menunjukkan bahwa hipereksitabilitas neuron Hcrt muncul seiring bertambahnya usia," tulis para peneliti.

Temuan ini relevan karena kurang tidur tidak hanya berarti tidak cukup istirahat. Masalah tidur juga dapat berkontribusi pada masalah kesehatan mental dan fisik, catat para peneliti. 

Dan sementara banyak orang menggunakan kelas obat yang disebut hipnotik untuk mengobati insomnia, ini sering tidak bekerja dengan baik pada orang tua.

Dengan temuan tersebut, terapi baru yang menargetkan mekanisme ini dapat membantu mereka yang menderita masalah tidur, hingga akhirnya mendapatkan tidur malam yang nyenyak.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok