0 Poin
warna urine

Berbagai Macam Warna Urine yang Bisa Menjadi Tanda Masalah Kesehatan

Warna urin normal berkisar dari kuning pucat hingga kuning tua — hasil dari pigmen yang disebut urochrome dan seberapa encer atau pekatnya urin.

Pigmen dan senyawa lain dalam makanan serta obat-obatan tertentu dapat mengubah warna urin Anda. Banyak obat yang dijual bebas dan obat resep memberikan warna urin yang jelas, seperti merah, kuning atau biru kehijauan.

Warna urin yang tidak biasa bisa menjadi tanda penyakit. Misalnya, urin berwarna merah tua hingga cokelat merupakan ciri khas porfiria, kelainan langka yang diturunkan dari sel darah merah.

Warna urin normal bervariasi, tergantung pada seberapa banyak air yang Anda minum. Cairan mengencerkan pigmen kuning dalam urin, jadi semakin banyak Anda minum, semakin jernih urin Anda. Ketika Anda minum lebih sedikit, warnanya menjadi lebih pekat. Dehidrasi berat dapat menghasilkan urin berwarna kuning.

Tapi urin bisa berubah warna jauh melampaui normal, termasuk merah, biru, hijau, coklat tua dan putih keruh.

Cari bantuan medis jika Anda memiliki:

Terlihat darah dalam urin Anda. Urin berdarah sering terjadi pada infeksi saluran kemih dan batu ginjal. Masalah-masalah ini biasanya menyebabkan rasa sakit. Pendarahan tanpa rasa sakit mungkin menandakan masalah yang lebih serius, seperti kanker.

Urine berwarna gelap atau oranye. Jika urin Anda berwarna gelap atau oranye - terutama jika Anda juga memiliki tinja pucat dan kulit serta mata kuning - hati Anda mungkin tidak berfungsi.

Penyebab

Urine yang berubah warna sering disebabkan oleh obat-obatan, makanan tertentu atau pewarna makanan. Namun, dalam beberapa kasus, perubahan warna urin dapat disebabkan oleh masalah kesehatan tertentu.

Kategori warna di sini adalah perkiraan, karena apa yang tampak seperti merah bagi Anda mungkin terlihat seperti oranye bagi orang lain.

Urin merah atau merah muda

Meskipun penampilannya mengkhawatirkan, urin merah belum tentu serius. Urin berwarna merah atau merah muda dapat disebabkan oleh:

Darah. Faktor-faktor yang dapat menyebabkan kencing darah (hematuria) termasuk infeksi saluran kemih, pembesaran prostat, tumor kanker dan non-kanker, kista ginjal, lari jarak jauh, dan batu ginjal atau kandung kemih.

Makanan. Bit, blackberry, dan rhubarb dapat mengubah urin menjadi merah atau merah muda.

Obat-obatan. Rifampisin (Rifadin, Rimactane), antibiotik yang sering digunakan untuk mengobati tuberkulosis, dapat mengubah urin menjadi oranye kemerahan — seperti halnya phenazopyridine (Pyridium), obat yang mematikan rasa tidak nyaman pada saluran kemih, dan pencahar yang mengandung senna.

Urin oranye

Urin berwarna oranye dapat disebabkan oleh:

Obat-obatan. Obat-obatan yang dapat mengubah urin menjadi oranye termasuk obat anti-inflamasi sulfasalazine (Azulfidine); phenazopyridine (Pyridium); beberapa obat pencahar; dan obat kemoterapi tertentu.

Kondisi medis. Dalam beberapa kasus, urin berwarna oranye dapat mengindikasikan masalah dengan hati atau saluran empedu Anda, terutama jika Anda juga memiliki tinja berwarna terang. Dehidrasi, yang dapat mengkonsentrasikan urin Anda dan membuatnya lebih berwarna, juga dapat membuat urin Anda tampak oranye.

Urin berwarna biru atau hijau

Urin berwarna biru atau hijau dapat disebabkan oleh:

Pewarna. Beberapa pewarna makanan berwarna cerah dapat menyebabkan urin berwarna hijau. Pewarna yang digunakan untuk beberapa tes fungsi ginjal dan kandung kemih dapat mengubah urin menjadi biru.

Obat-obatan. Sejumlah obat menghasilkan urin biru atau hijau, termasuk amitriptyline, indometasin (Indocin, Tivorbex) dan propofol (Diprivan).

Kondisi medis. Hiperkalsemia jinak familial, kelainan bawaan yang langka, kadang-kadang disebut sindrom popok biru karena anak-anak dengan kelainan tersebut memiliki urin berwarna biru. Urin berwarna hijau terkadang terjadi selama infeksi saluran kemih yang disebabkan oleh bakteri pseudomonas.

Urine berwarna coklat tua atau cola

Urin berwarna coklat dapat disebabkan oleh:

Makanan. Makan kacang fava, rhubarb atau lidah buaya dalam jumlah besar dapat menyebabkan urin berwarna coklat tua.

Obat-obatan. Sejumlah obat dapat menggelapkan urin, termasuk obat antimalaria chloroquine dan primaquine, antibiotik metronidazol (Flagyl) dan nitrofurantoin (Furadantin), obat pencahar yang mengandung cascara atau senna, dan methocarbamol — pelemas otot.

Kondisi medis. Beberapa gangguan hati dan ginjal dan beberapa infeksi saluran kemih dapat mengubah warna urin menjadi coklat tua.

Latihan ekstrim. Cedera otot akibat olahraga ekstrem dapat menyebabkan kerusakan ginjal dan urin berwarna merah muda atau cola.

Urine keruh

Infeksi saluran kemih dan batu ginjal dapat menyebabkan urin tampak keruh.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok