0 Poin
saliva test

Berbagai Hasil Pengujian Tes Covid 19 dengan Menggunakan Air Liur

Sejak awal pandemi, dokter dan peneliti telah mencari alternatif untuk usap nasofaring. Sementara sampel yang dikumpulkan dari usap dianggap sebagai standar emas dalam hal menghasilkan hasil yang akurat, tes ini memerlukan lebih banyak persediaan, menempatkan petugas kesehatan dalam kontak yang lebih dekat dengan individu yang berpotensi terinfeksi, dan sulit untuk ditingkatkan untuk pengujian massal.

Tes berbasis air liur telah dikemukakan sebagai alternatif yang murah dan mudah, tetapi kemanjuran dan keakuratannya tetap menjadi perdebatan.

Uji coba pengujian berbasis air liur yang diterapkan di lapangan telah memberikan hasil yang beragam, dan masih belum diketahui dalam kondisi apa air liur paling berguna atau cara terbaik untuk memasukkannya ke dalam kerangka pengujian yang ada.

Anne Wyllie, seorang ahli epidemiologi di Yale School of Public Health, telah mempelajari penggunaan air liur sebagai sumber materi genetik selama dekade terakhir, dan baru-baru ini telah menyelidiki peran air liur dalam pengujian COVID-19.

Wyllie telah melacak literatur yang muncul selama pandemi untuk melihat seberapa sering air liur mengungguli usap tes nasofaring.

Untuk menguji kemanjuran air liur sendiri, Wyllie dan 50 rekannya melakukan perbandingan  dan baru-baru ini menulis komentar di New England Journal of Medicine di mana mereka melaporkan temuan tersebut.

Di antara 70 pasien yang dirawat di Rumah Sakit Yale-New Haven dengan dugaan kasus COVID-19, sampel air liur seringkali mengandung lebih banyak salinan SARS-CoV-2 daripada sampel swab, dan persentase sampel air liur yang lebih tinggi menjadi positif hingga 10 hari setelah sampel diagnosis awal.

Dan ketika diterapkan pada 495 petugas perawatan kesehatan, tes air liur mengidentifikasi dua kasus asimtomatik lebih dari yang dilakukan usap.

Guyana Prancis — wilayah di sepanjang pantai timur Amerika Selatan — telah sangat terpengaruh oleh COVID-19, dengan infeksi yang dikonfirmasi di lebih dari 3 persen dari sekitar 300.000 penduduk kawasan itu.

Mathieu Nacher, seorang ahli epidemiologi di Université de Guyane di Guyana Prancis, mengatakan kepada The Scientist bahwa dia didekati oleh pemerintah Prancis untuk melakukan uji klinis, termasuk perbandingan antara usap dan air liur, tepat setelah puncak wabah pada awal Juli.

Antara 27 Juli dan 10 September, tim lapangan keliling mengumpulkan sampel berpasangan dari 776 orang di seluruh Guyana Prancis, melakukan perjalanan "ke hutan, ke desa-desa di tengah hutan, dan di lingkungan yang sangat miskin" untuk merekrut peserta, kata Nacher.

Hasil penelitiannya telah menunjukkan SARS-CoV-2 tetap stabil dalam air liur untuk jangka waktu yang lama, bahkan pada suhu kamar.

Setelah dikumpulkan, sampel disimpan dalam keadaan dingin dan diangkut ke rumah sakit di ibu kota Cayenne untuk diproses dalam waktu 24 jam. Kedua sampel menjalani protokol ekstraksi dan tes PCR yang sama untuk menyaring keberadaan tiga gen virus, N, E, dan RdRP.

Hasilnya, dibagikan pada 24 September di server pracetak medRxiv, menunjukkan bahwa di antara 776 peserta, 162 menerima diagnosis positif. Enam puluh satu persen penderita COVID-19 dilaporkan mengalami gejala ringan, sementara 39 persen tidak menunjukkan gejala.

Ketika beban rendah, artinya angka Ct besar, kedua metode lebih sering berselisih. Itu karena virus lebih sulit dideteksi dengan menggunakan metode apa pun pada orang yang baru saja terinfeksi atau mereka yang diuji untuk mengetahui akhir dari penyakitnya. Di antara pasien tanpa gejala, sensitivitas air liur hanya 24 persen dibandingkan dengan usapan.

Perbedaan kinerja antara kedua metode juga bervariasi menurut gen virus yang diamplifikasi. Tes PCR menargetkan ketiga gen sekaligus, tetapi analisis data yang memisahkan deteksi setiap gen menunjukkan gen N, wilayah virus yang direkomendasikan untuk pengujian oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, adalah yang paling tidak dapat diandalkan, terutama. dengan viral load rendah. Di antara pasien yang bergejala, kesepakatan antara kedua metode tersebut rata-rata 77 persen, tetapi ketika para peneliti mengecualikan hasil di mana gen N terdeteksi tetapi gen E dan RdRP tidak, itu meningkatkan kesepakatan antara usapan dan air liur menjadi 90 persen.

Berdasarkan hasil studi Nacher, otoritas kesehatan Prancis telah secara resmi menyatakan bahwa pengujian air liur dapat digunakan pada pasien dengan gejala di seluruh Prancis dan wilayahnya, meskipun Nacher berencana untuk terus mempelajari kemanjuran air liur dalam mendeteksi kasus tanpa gejala.

(Foto: newsinfo)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok