0 Poin
Minum air

Berapa Banyak Air yang Dibutuhkan Setiap Hari?

Tahukah Anda bahwa air membentuk sekitar 60 persen dari total komposisi tubuh. Air memainkan peran dalam semua fungsi tubuh kita, dari kekuatan otot kita hingga stabilitas tulang kita hingga umur panjang organ kita. Ternyata, aturan delapan gelas per hari tidak bisa dipukul rata bagi setiap orang.

Itulah mengapa sangat penting bagi semua manusia, dan bagi para atlet khususnya, untuk menjaga hidrasi demi menjaga performa. Lantas berapa banyak air yang benar-benar Anda butuhkan setiap hari?

“Kita semua datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, melakukan berbagai tingkat aktivitas fisik sepanjang hari dan minggu, dan terpapar pada elemen lingkungan yang berbeda,” kata ahli diet dan nutrisi dari Nebraska, Angie Asche.

“Tidak ada rekomendasi asupan cairan tunggal yang akan bekerja untuk semua orang. Yang mengatakan asupan referensi diet (DRI) mengidentifikasi asupan yang cukup untuk air sebagai 3,7 liter per hari untuk pria (16 gelas) dan 2,7 liter per hari untuk wanita (12 gelas),” Asche lebih jauh menjelaskan.

Perlu diingat, tidak semua asupan air ini harus berasal dari air itu sendiri. Asche mengatakan air bisa diperoleh dari buah, sayuran, bahkan yoghurt. Bisa dikatakan pisang yang Anda makan sebelum berolahraga terdiri dari 75 perse air, dan yoghurt bisa terdiri dari 60 persen air. Perlu dicatat, kafein dapat membuat Anda cepat dehidrasi.

Sementara ahli nutrisi lain dari Dallas, Mary Stewart merekomendasikan untuk meminum 64 ons (atau 8 cangkir) air putih sebagai dasar harian Anda, dengan pemikiran bahwa minuman dan makanan Anda yang lain akan menjembatani kesenjangan antara itu dan DRI 96 atau 128 ons (atau 12 hingga 16 cangkir).

Status hidrasi seseorang terus berubah dan banyak faktor yang berperan. “Untuk mengetahui apakah Anda mungkin mengalami dehidrasi atau sedang mengalami dehidrasi, pantau berat badan Anda sebelum dan sesudah berolahraga untuk melihat berapa banyak air yang hilang melalui keringat dan periksa warna urin Anda di pagi hari,” kata Stewart lebih jauh menjelaskan.

Perubahan kondisi lingkungan kita (seperti ketinggian, kelembaban, dingin, dan panas) juga mengubah kebutuhan hidrasi dan dapat menghilangkan rasa haus alami. Memperhatikan asupan air total Anda selama pelatihan serta kebutuhan pribadi Anda akan membantu mengurangi risiko dehidrasi.

Tanda dan gejala dehidrasi dan overhidrasi mungkin tumpang tindih. Ketika mengalami dehidrasi Anda mungkin melihat penurunan kinerja dan peningkatan risiko cedera, gangguan kinerja kognitif, perubahan suasana hati, sakit kepala, kulit memerah, dan perubahan buang air besar. Sementara terlalu banyak air menyebabkan pusing atau kepala terasa ringan, apatis, dan dan menyebabkan pembengkakan organ dan jaringan.

“Penting menjaga keseimbangan hidrasi Anda. Jangan selalu menunggu sampai Anda mencapai titik rendah karena tubuh Anda mungkin sudah mengalami dehidrasi,” Stewart menambahkan.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok