0 Poin
stevia

Benarkan Stevia Lebih Aman Dibanding Pemanis Buatan?

Meskipun sudah dilakukan banyak penelitian mengenai keamanannya, namun pemanis buatan tetap kontroversial karena klaim mereka dapat menyebabkan komplikasi kesehatan, seperti kanker atau obesitas.

Akibatnya, pemanis yang lebih alami dan rendah kalori, seperti Stevia semakin populer. Tidak seperti pemanis buatan yang dibuat dengan senyawa kimia, Stevia dianggap sebagai pengganti gula "alami" karena berasal dari tumbuhan.

Jadi, apakah produk dengan Stevia lebih baik atau lebih buruk untuk kesehatan Anda daripada yang mengandung pemanis buatan? Inilah yang diketahui para ilmuwan.

Stevia adalah pemanis nol kalori yang berasal dari tanaman Stevia asli Amerika Selatan. Pemanis stevia terbuat dari glikosida steviol yang telah diekstraksi dan dimurnikan dari daun tanaman, dan sekitar 200 hingga 300 kali lebih manis daripada gula.

Hanya bentuk Stevia tertentu yang umumnya dianggap aman oleh Food and Drug Administration (FDA). Misalnya, FDA telah menyetujui penggunaan glikosida steviol dalam makanan, tetapi tidak menggunakan daun Stevia utuh atau ekstrak mentah, meskipun Anda mungkin dapat menemukannya dalam suplemen yang tidak diatur oleh FDA.

Beberapa otoritas dan organisasi kesehatan - termasuk FDA dan Komite Ahli Organisasi Kesehatan Dunia tentang Aditif Makanan - telah menentukan bahwa asupan harian yang dapat diterima untuk pemanis Stevia adalah 4 miligram (mg) per kilogram berat badan.

Informasi tentang berapa banyak Stevia yang dikonsumsi orang terbatas, tetapi perkiraan asupan harian jauh di bawah yang direkomendasikan. Misalnya, tinjauan di seluruh dunia tahun 2018 pada populasi umum menemukan bahwa tidak mungkin orang mendekati konsumsi lebih dari yang direkomendasikan.

Penelitian awal pada manusia dan penelitian pada hewan telah memberikan beberapa bukti yang menunjukkan bahwa mungkin ada potensi kerugian pada Stevia.

Sebagai contoh, sebuah studi kecil tahun 2020 pada manusia menemukan bahwa Stevia memiliki "efek penghambatan pada komunikasi bakteri" yang berarti dapat berkontribusi pada ketidakseimbangan bakteri baik dan jahat di usus, yang dapat mengakibatkan gejala gastrointestinal seperti diare, gas, dan mual.

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan karena "tidak ada cukup bukti sejauh mana kerusakan ginjal berkaitan dengan penggunaan Stevia," kata Jamie Hickey, ahli gizi bersertifikat dan pendiri Truism Fitness.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok