0 Poin
omicron delta

Benarkah Varian Omicron Lebih Berbahaya dari Delta?

Varian delta telah menjadi strain dominan di sejumlah negara. Namun kembali dikejutkan dengan kehadiran varian baru yang disebut WHO sebagai Omicron. Varian COVID-19 ini bahkan diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian. 

Dengan kemunculan tiba-tiba dari strain yang sangat bermutasi, para ahli dengan cepat mencari tahu apakah Omicron lebih berbahaya daripada varian Delta dan apakah karakteristiknya membuatnya menjadi virus yang sangat mematikan..

Sampai saat ini putusannya masih belum jelas apakah Omicron lebih menular daripada Delta, tetapi secara teori, berdasarkan apa yang diketahui tentang mutasi protein lonjakan, para peneliti condong ke gagasan Omicron lebih menular daripada strain dominan. 

Beberapa ahli telah memperkirakan omicron akan mengalahkan delta dalam hitungan waktu setelah mencapai lebih banyak tempat. Di Afrika Selatan, terlalu dini untuk mengatakan apakah omicron telah melampaui kasus delta karena ilmuwan lokal masih membutuhkan lebih banyak waktu untuk menilai situasi di sana dan mengumpulkan lebih banyak data dari pasien, menurut Reuters.

Omicron telah dibandingkan dengan beta dan gamma karena mereka memiliki beberapa mutasi kunci yang membuat mereka kurang rentan terhadap vaksin COVID-19. 

Di sisi lain, uji klinis telah menunjukkan bahwa vaksin tersebut sekitar 90% efektif melawan varian delta. 

Selain kemungkinan dapat menghindari vaksin dan kekebalan alami tubuh dari infeksi COVID-19 sebelumnya, omicron ditemukan memiliki potensi penyebaran sekitar enam kali lebih tinggi daripada strain delta, seperti dilansir Times of India. 

Terlepas dari nada yang mengkhawatirkan dari temuan awal, ada harapan bahwa omicron tidak akan menjadi masalah besar seperti varian delta – yang sebelumnya dijuluki sebagai strain paling berbahaya karena sangat menular dan menyebabkan penyakit yang lebih parah pada pasien COVID-19.

Seorang dokter di Afrika Selatan mengatakan kepada BBC bahwa sejauh ini, pasien yang mereka temui dengan strain omicron menunjukkan "gejala yang sangat ringan" dari infeksi. 

Ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan Angelique Coetzee, MD, mengatakan bahwa pasien pertama yang terinfeksi omicron yang mereka temui mengalami kelelahan yang ekstrem, nyeri dan nyeri tubuh, sedikit sakit kepala dan tenggorokan gatal. 

Menariknya, pria berusia 30 tahun itu tidak mengalami batuk atau kehilangan indra perasa dan penciuman. 

Pasien lain yang ditemukan memiliki varian yang sama menunjukkan gejala yang sama. Dr. Coetzee dan ahli medis lokal lainnya mencatat bahwa sebagian besar pasien tidak divaksinasi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok