0 Poin
gut health

Bakteri Baik dalam Usus Bisa Bantu Pulihkan Sistem Kekebalan Tubuh

Para peneliti telah menemukan bagaimana mikrobioma usus - komunitas mikroorganisme yang hidup di usus - dapat mempengaruhi sistem kekebalan pada manusia.

Para peneliti di Memorial Sloan Kettering Cancer Center di New York, NY, melacak pemulihan mikrobiota usus pasien dan sistem kekebalan setelah transplantasi sumsum tulang (BMT) setelah pengobatan untuk kanker darah.

Profesional perawatan kesehatan menggunakan kemoterapi dan terapi radiasi untuk menghancurkan sel darah kanker dalam kondisi seperti leukemia dan limfoma. Setelah menyelesaikan pengobatan, yang juga membunuh sel kekebalan yang sehat, spesialis menyuntikkan pasien dengan sel induk dari darah atau sumsum tulang donor.

Sel-sel yang disumbangkan ini secara perlahan memulihkan kemampuan pasien untuk membuat sel darah mereka sendiri.

Namun, pasien harus mengonsumsi antibiotik dalam beberapa minggu pertama setelah transplantasi karena masih rentan terhadap infeksi. Ini mengganggu keseimbangan mikrobiota usus mereka, membunuh "bakteri ramah" dan memungkinkan strain berbahaya berkembang.

Setelah sistem kekebalan pasien cukup kuat, mereka dapat berhenti minum antibiotik, yang memungkinkan mikrobiota usus mereka pulih.

Para peneliti di Sloan Kettering menggunakan kesempatan unik ini untuk mempelajari bagaimana mikrobiota memengaruhi sistem kekebalan.

“Komunitas ilmiah telah menerima gagasan bahwa mikrobiota usus penting untuk kesehatan sistem kekebalan manusia, tetapi data yang mereka gunakan untuk membuat asumsi tersebut berasal dari penelitian pada hewan,” jelas ahli biologi sistem Joao Xavier.

“Pemulihan paralel dari sistem kekebalan dan mikrobiota, keduanya rusak dan kemudian dipulihkan, memberi kita kesempatan unik untuk menganalisis hubungan antara kedua sistem ini,” kata Dr. Schluter, asisten profesor di NYU Langone Health di New York, NY.

Menggunakan sampel darah dan feses dari lebih dari 2.000 pasien yang dirawat di pusat kanker antara 2003-2019, para peneliti dapat melacak perubahan harian dalam mikrobiota usus mereka dan jumlah sel kekebalan dalam darah mereka.

(Foto: Healthline)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok