0 Poin
menghirup asap kebakaran

Bahaya Menghirup Asap Kebakaran bagi Tubuh

Asap yang dikeluarkan oleh semua jenis api, termasuk saat kebakaran adalah campuran partikel dan bahan kimia yang dihasilkan oleh pembakaran tidak sempurna dari bahan yang mengandung karbon. 

Semua asap mengandung karbon monoksida, karbon dioksida dan partikel jelaga. Asap dapat mengandung banyak bahan kimia yang berbeda, termasuk aldehida, gas asam, sulfur dioksida, nitrogen oksida, hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH), benzena, toluena, stirena, logam dan dioksin. Jenis dan jumlah partikel dan bahan kimia dalam asap bervariasi tergantung pada apa yang terbakar, berapa banyak oksigen yang tersedia, dan suhu pembakaran.

Paparan asap tingkat tinggi harus dihindari. Individu dengan kondisi kardiovaskular atau pernapasan (misalnya, asma), janin, bayi, anak kecil, dan orang tua mungkin lebih rentan terhadap efek kesehatan dari paparan asap.

Menghirup asap kebakaran untuk waktu yang singkat dapat menyebabkan efek langsung (akut). Asap mengiritasi mata, hidung, dan tenggorokan, dan baunya mungkin membuat mual. Penelitian telah menunjukkan bahwa beberapa orang yang terpapar asap tebal memiliki perubahan sementara pada fungsi paru-paru, yang membuat pernapasan menjadi lebih sulit. 

Dua agen utama dalam asap yang dapat menyebabkan efek kesehatan adalah gas karbon monoksida dan partikel yang sangat kecil (partikel halus, atau PM2.5 ). Partikel ini berukuran dua setengah (2,5) mikron atau kurang (25.400 mikron sama dengan satu inci) dan partikel individu terlalu kecil untuk dilihat dengan mata telanjang.

Menghirup karbon monoksida menurunkan suplai oksigen tubuh. Hal ini dapat menyebabkan sakit kepala, mengurangi kewaspadaan, dan memperburuk kondisi jantung yang dikenal sebagai angina. 

Partikel halus dapat melakukan perjalanan jauh ke dalam saluran pernapasan, mencapai paru-paru. Menghirup partikel halus dapat menyebabkan berbagai efek kesehatan, termasuk iritasi pernapasan dan sesak napas, serta dapat memperburuk kondisi medis seperti asma dan penyakit jantung. 

Selama peningkatan aktivitas fisik, efek kardiovaskular dapat diperburuk oleh paparan karbon monoksida dan partikel. Setelah paparan berhenti, gejala dari menghirup karbon monoksida atau partikel halus umumnya berkurang, tetapi dapat berlangsung selama beberapa hari.

Menghindari asap dari benda yang terbakar adalah cara terbaik untuk menghindari paparan. Jika usia atau status kesehatan Anda menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar dari paparan asap, Anda harus berbicara dengan dokter Anda tentang langkah-langkah alternatif yang dapat Anda ambil ketika menghadapi situasi berasap. 

Ada juga potensi efek kesehatan kronis dari paparan komponen asap. Paparan jangka panjang ke udara ambien yang mengandung partikel halus telah dikaitkan dengan peningkatan penyakit kardiovaskular dan kematian pada populasi yang tinggal di daerah dengan polusi udara partikulat halus yang lebih tinggi. 

Paparan asap yang sering untuk waktu yang singkat juga dapat menyebabkan efek kesehatan jangka panjang. Petugas pemadam kebakaran, yang sering terpapar asap, telah diperiksa untuk efek kesehatan jangka panjang (misalnya, kanker, penyakit paru-paru, dan penyakit kardiovaskular) dari paparan asap berulang. 

Bila perlu bekerja dalam asap tebal, gunakan pelindung pernapasan yang sesuai untuk mengurangi paparan partikel dan gas dalam asap. Namun, pahami batasan dan peringatan yang terkait dengan penggunaan respirator sebelum Anda menggunakannya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok