0 Poin
vaksin

Bahan-bahan yang Digunakan dalam Sebuah Vaksin

Vaksin virus corona terus dikembangkan agar bisa segera digunakan dengan efektif dan aman pada manusia. Beberapa vaksin bahkan diklaim bakal siap untuk digunakan pada tahun depan.

Berbicara mengenai vaksin, kebanyakan orang bahkan tidak mengetahui bahan-bahan apa saja yang digunakan untuk membuat sebuah vaksin.

Untuk memberikan informasi kepada Anda, kami telah merangkum bahan-bahan apa saja yang digunakan untuk membuat vaksin, sebagaimana tercantum di website resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Antigen

Semua vaksin mengandung komponen aktif (antigen) yang menghasilkan respon imun, atau cetak biru untuk membuat komponen aktif.

Antigen mungkin merupakan bagian kecil dari organisme penyebab penyakit, seperti protein atau gula, atau mungkin keseluruhan organisme dalam bentuk yang lemah atau tidak aktif.

Pengawet

Bahan pengawet mencegah vaksin terkontaminasi setelah botol dibuka, jika akan digunakan untuk vaksinasi lebih dari satu orang. Beberapa vaksin tidak memiliki pengawet karena disimpan dalam botol satu dosis dan dibuang setelah dosis tunggal diberikan.

Pengawet yang paling umum digunakan adalah 2-phenoxyethanol. Ini telah digunakan selama bertahun-tahun di sejumlah vaksin, digunakan dalam berbagai produk perawatan bayi dan aman untuk digunakan dalam vaksin, karena memiliki sedikit toksisitas pada manusia.

Stabilizer

Stabilizer mencegah terjadinya reaksi kimia di dalam vaksin dan menjaga agar komponen vaksin tidak menempel pada botol vaksin.

Stabilizer dapat berupa gula (laktosa, sukrosa), asam amino (glisin), gelatin, dan protein (albumin manusia rekombinan, berasal dari ragi).

Surfaktan

Surfaktan membuat semua bahan dalam vaksin tercampur menjadi satu. Mereka mencegah pengendapan dan penggumpalan unsur-unsur yang ada dalam bentuk cair vaksin. Mereka juga sering digunakan dalam makanan seperti es krim.

Residual

Residu adalah sejumlah kecil dari berbagai zat yang digunakan selama pembuatan atau produksi vaksin yang bukan merupakan bahan aktif dalam vaksin lengkap.

Zat akan bervariasi tergantung pada proses pembuatan yang digunakan dan mungkin termasuk protein telur, ragi, atau antibiotik. Jejak residu dari zat-zat ini yang mungkin ada dalam vaksin sangat kecil sehingga perlu diukur sebagai bagian per juta atau bagian per miliar.

Zat Pengencer

Zat Pengencer adalah cairan yang digunakan untuk mengencerkan vaksin ke konsentrasi yang benar segera sebelum digunakan. Pengencer yang paling umum digunakan adalah air steril.

Zat Pembantu

Beberapa vaksin juga mengandung ajuvan. Adjuvan meningkatkan respons imun terhadap vaksin, terkadang dengan menyimpan vaksin di tempat suntikan sedikit lebih lama atau dengan menstimulasi sel imun lokal.

Bahan pembantu bisa berupa sejumlah kecil garam aluminium (seperti aluminium fosfat, aluminium hidroksida atau kalium aluminium sulfat). Aluminium telah terbukti tidak menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang, dan manusia menelan aluminium secara teratur melalui makan dan minum.

(Foto: CBC)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok