0 Poin
Tidur

Bagaimana Tidur Mampu Menguatkan Sistem Imun

Jika Anda mudah lelah seharian dan menderita sakit, mungkin ini adalah salah satu alasannya. Peneliti dari Jerman menemukan bahwa tidur nyenyak meningkatkan sel kekebalan yang dikenal sebagai sel T.

“Sel T adalah sejenis sel kekebalan yang melawan patogen intraseluler, misalnya sel yang terinfeksi virus seperti flu, HIV, herpes, dan sel kanker,” kata seorang peneliti dr. Stoyan Dimitrov.

Studi tersebut menemukan mekanisme baru di mana tidur dapat membantu sistem kekebalan tubuh.

“Kami menunjukkan bahwa hormon stres adrenalin dan noradrenalin (juga dikenal sebagai epinefrin dan norepinefrin) dan molekul pro-inflamasi prostaglandin menghambat kelengketan kelas molekul adhesi yang disebut integrin,” kata Dr. Dimitrov.

Ketika sel-sel dalam tubuh mengenali sel yang terinfeksi virus, mereka mengaktifkan integrin, sejenis protein lengket, yang kemudian memungkinkan mereka untuk menempel dan membunuh sel yang terinfeksi.

Mereka menemukan bahwa pada peserta studi yang tidur, sel T mereka menunjukkan tingkat aktivasi integrin yang lebih tinggi daripada sel T pada mereka yang terjaga. Temuan menunjukkan bahwa tidur berpotensi meningkatkan fungsi sel T. Bagi orang yang kurang tidur, hormon stres dapat menghambat kemampuan sel T untuk berfungsi efektif.

Pada tahun 2016, CDC menyimpulkan bahwa lebih dari sepertiga dari orang Amerika Serikat tidak cukup tidur.

 “Orang meremehkan pentingnya tidur, dan kurang dari tujuh jam per malam secara teratur memiliki efek negatif. Ini pada dasarnya menciptakan keadaan melawan-atau-lari, dengan peningkatan hormon stres dan pelepasan adrenalin,” kata ahli tidur dari Universitas California, Kimberley Hardin.

Tidur kurang dari tujuh jam tidur selama tiga malam berturut-turut memiliki efek yang sama pada tubuh seperti kehilangan satu malam penuh. Dan kurang tidur dapat memiliki konsekuensi kesehatan jangka pendek dan jangka panjang.

"Tidur yang buruk dapat mengakibatkan masalah jangka panjang dengan suasana hati, memori, dan gula darah," kata ahli saraf dan tidur, Suzanne Stevens lebih jauh menjelaskan.

Tidur yang buruk dapat meningkatkan peradangan, tekanan darah, resistensi insulin, kortisol, penambahan berat badan, dan penyakit kardiovaskular, serta menurunkan regulasi gula darah. Tidur malam yang nyenyak juga dianggap sebagai pelindung terhadap penyakit jantung.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok