0 Poin
Dua orang tua lansia sedang masak.

Bagaimana Diet yang Baik Bagi Orang Tua Lansia?

Sebuah studi telah mengungkapkan bahwa diet yang kaya akan protein dan rendah kalori dapat membantu orang tua lansia dengan obesitas dapat menurunkan berat badan sambil mempertahankan massa otot dan meningkatkan kepadatan tulang.

Orang tua lansia kerap kehilangan kepadatan tulang dan massa otot ketika mereka berkonsentrasi pada penumpahan berat.

Kehilangan tulang dan otot yang tidak diinginkan ini dapat menyebabkan masalah mobilitas dan bahkan dapat meningkatkan risiko cedera.

Sebuah studi dimana Wake Forest University di Winston-Salem, NC, telah menunjukkan bahwa diet tinggi protein dan rendah kalori dapat membantu orang tua lansia menghindari masalah ini.

Beberapa jurnal seperti Journals of Gerontology: Medical Sciences and American Journal of Clinical Nutrition telah menerima empat makalah penelitian dari studi untuk publikasi.

Para peneliti secara acak memilih 96 orang dewasa di atas 65 tahun dan menugaskan mereka ke salah satu dari dua kelompok.

Mereka menempatkan kelompok pertama pada rencana makan 6 bulan rendah kalori yang juga tinggi protein, lebih dari 1 gram protein per kilogram (kg) berat badan. Mereka menugaskan kelompok lain untuk rencana menjaga berat badan yang mencakup 0,8 g protein per kg berat badan.

Mereka yang berada dalam kelompok diet tinggi protein, rendah kalori mengalami penurunan berat badan paling banyak, tetapi yang lebih mengungkapkan adalah mereka yang berada dalam kelompok ini mempertahankan massa otot mereka. Mereka juga kehilangan berat badan di perut, pinggul, paha, dan belakang, yang dapat mengurangi risiko kondisi medis tertentu, termasuk diabetes dan stroke.

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa para peserta dalam kelompok protein tinggi meningkatkan kualitas tulang mereka, dan mereka memperoleh 0,75 poin pada skor Indeks Penuaan Kesehatan mereka, yang melibatkan biomarker umur panjang dan mortalitas.

Kristen Beavers, asisten profesor ilmu kesehatan dan olahraga di Wake Forest dan ketua peneliti penelitian ini, memimpin penelitian sebelumnya yang lebih kecil di mana ia meneliti perencanaan dan persiapan makanan peserta. Namun, untuk penelitian ini, dengan jumlah pesertanya yang lebih besar, ia ingin menemukan metode yang lebih hemat biaya.

Akibatnya, penelitian ini meminta mereka yang berada di kelompok penurunan berat badan untuk menggunakan empat pengganti makan setiap hari dan untuk menyiapkan dua kali makan protein dan sayuran tanpa lemak setiap hari. Tim itu mengizinkan setiap peserta satu cemilan sehat per hari untuk membungkus paket makanan rendah kalori dan tinggi protein. Mereka yang berada di kelompok lain diinstruksikan untuk mempertahankan diet teratur dan aktivitas biasa.

Orang tua lansia dan nutrisi 

Orang tua lansia memiliki kebutuhan nutrisi yang unik dan mungkin perlu mengubah diet mereka seiring berjalannya waktu. Massa otot dapat berkurang sebagai bagian alami dari penuaan, dan orang tidak membakar kalori pada tingkat yang sama seperti yang mereka lakukan selama tahun-tahun muda mereka.

Menargetkan makanan padat nutrisi sangat penting untuk orang lansia, dan menghindari makanan berkalori tinggi yang kekurangan nutrisi juga sangat penting.

Makanan bermanfaat termasuk buah-buahan, sayuran, biji-bijian, daging tanpa lemak, makanan laut, telur, kacang-kacangan, dan susu rendah lemak. Kontrol porsi mungkin juga diperlukan terutama untuk orang tua lansia karena orang dapat makan lebih banyak dari yang mereka butuhkan.

(Foto: aging.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok