0 Poin
Depresi

Awas, Masa Karantina bisa Sebabkan Gangguan Psikologis

Akibat penyebaran virus Corona yang semakin meluas setiap harinya, semua orang diimbau untuk tetap berada di rumah saja oleh pemerintah. Beberapa influencer bahkan ikut mengampanyekan gerakan #DiRumahAja guna memengaruhi banyak orang untuk tetap berada di rumah selama masa tanggap darurat Covid-19 ini. Semua ini dilakukan agar memotong rantai penyebaran virus Corona.

Sudah lebih dari dua minggu imbauan untuk berada di rumah saja dijalankan oleh banyak orang. Sekolah-sekolah diliburkan, beberapa kantor memberikan kebijakan pada sebagian atau bahkan seluruh karyawannya untuk bekerja di rumah, karantina wilayah, semua dilakukan agar virus Corona tidak semakin menyebar.

Hal ini tentu tidak mudah untuk sebagian orang. Mereka yang terbiasa bermobilitas di luar ruangan merasa sangat tertekan karena harus berada seharian penuh di rumah. Belum lagi serangan informasi seputar Covid-19 yang terus-menerus mereka konsumsi. Semua ini berpadu dalam benak banyak orang yang kemudian bisa menyebabkan stres.

Stres yang tidak dikelola dengan baik selama masa karantina mandiri ini bisa berdampak buruk, baik untuk kesehatan mental juga kesehatan fisik. Fakta bahwa karantina telah membuat banyak orang terkurung di rumah mereka, telah menyebabkan peningkatan beberapa risiko kesehatan, termasuk gejala depresi, gangguan fungsi kognitif, kurang tidur, kesehatan jantung memburuk, dan menurunnya sistem kekebalan tubuh.

Meskipun karantina bersifat sementara, akan tetapi perasaan bosan dan kesepian di masa-masa ini dapat memiliki konsekuensi yang membahayakan bagi kesehatan mental.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet menunjukkan bahwa orang yang melakukan karantina dilaporkan mengalami gejala psikologis seperti depresi, stres, mood yang buruk, insomnia, mudah marah, gangguan emosi, gejala stres pascatrauma (PTS), dan kelelahan secara emosional.

Gejala psikologis yang muncul ini dipicu karena durasi karantina yang terlalu lama, kurangnya informasi, pasokan makanan yang tidak memadai, kebosanan, frustasi, ketakutan akan infeksi virus, stigma, dan kerugian finansial.

Studi lain meneliti dampak psikologis dari wabah Sindrom Pernapasan Akut Parah (SARS) yang terjadi pada tahun 2003. Sekitar 10 persen orang mengalami gejala stres pascatrauma (PTS). Efek jangka panjang karantina bahkan juga terlihat tiga tahun setelah wabah SARS berlalu.

Amunizer

Gejala-gejala psikologis ini akan bertambah parah pada orang-orang yang sudah memiliki masalah kesehatan mental sebelumnya.

Untuk mengatasi kebosanan dan menghindari gangguan psikologis pada masa-masa karantina, ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan, yakni:

  • Mengatur jadwal kegiatan sehari-hari
  • Tetap aktif sepanjang hari
  • Mengalihkan diri dari emosi negatif dengan mendengarkan musik, membaca buku, melukis, berkebun, atau menonton film dan serial tv favorit.
  • Konsumsi makanan dengan gizi seimbang
  • Minum air yang cukup
  • Bercengkrama dengan anggota keluarga, khususnya mereka yang sudah lanjut usia.
  • Buat anak-anak Anda sibuk sehingga mereka tidak merasa bosan dan kesepian.

Namun, jika Anda sudah terlanjur mengalami gangguan psikologis selama masa karantina ini, cobalah untuk melakukan hal-hal ini:

  • Jika Anda mengalami kecemasan, lakukan latihan pernapasan dalam selama beberapa menit.
  • Cobalah untuk menjauhkan diri Anda dari pikiran cemas dengan memikirkan sesuatu yang tenang untuk merelaksasi pikiran Anda.
  • Jika Anda merasa marah dan jengkel, tenangkan pikiran Anda dengan menghitung mundur dari 10 sampai 1.
  • Berkomunikasi dengan teman dan keluarga jika Anda merasa sedih atau kesepian.
  • Jika Anda merasa takut, coba atasi dengan menanyakan ini pada diri Anda sendiri: Apa saja hal-hal yang bisa saya kendalikan? Apakah saya menyia-nyiakan waktu dengan terlalu takut pada keadaan terburuk yang mungkin terjadi? Kapan terakhir kali saya sangat stres, dan bagaimana cara saya mengatasinya? Apa yang bisa saya lakukan untuk menyelamatkan diri saya dan bisa terus berpikiran positif?

Jika gangguan psikologis terus berlanjut dan malah bertambah parah, segeralah konsultasikan masalah ini dengan profesional. Kesehatan mental juga perlu dijaga layaknya kesehatan fisik. Menjaga kesehatan mental juga berperan penting terhadap daya tahan tubuh Anda. Kesehatan mental yang baik akan meningkatkan daya tahan tubuh dan menjauhkan Anda dari penyakit. Jadi, tetap tenang dan lakukan hal-hal yang bisa membuat Anda senang.

(Foto: promisesbehavioralhealth.com)

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok