0 Poin
vaksin

Apakah Vaksin COVID-19 Memiliki Efek Jangka Panjang?

Masih ada banyak keraguan di antara sejumlah orang ketika mereka harus mendapatkan vaksin COVID-19. 

Keraguan semacam itu telah dikaitkan dengan keyakinan bahwa vaksin tidak aman dan memiliki risiko yang jauh lebih besar daripada terinfeksi virus corona baru. 

Tetapi para ahli memberikan penjelasan tentang kemungkinan efek sampingnya, terutama dugaan dampak jangka panjangnya yang mungkin terjadi pada tubuh.

Sejak awal, otoritas medis dan para ahli telah sangat jelas tentang vaksin COVID-19 yang menyebabkan sejumlah efek samping pada pemberiannya. Namun, memang tidak banyak yang dikatakan tentang efek jangka panjangnya.

Tampaknya, untuk saat ini tidak ada cukup data untuk membuktikan bahwa vaksin COVID-19 dari Moderna, Pfizer, dan J&J memiliki efek samping pada jangka panjang.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan di situsnya bahwa tidak ada efek samping jangka panjang yang terdeteksi pada jutaan orang yang telah menerima vaksin. 

Namun, dinas kesehatan masyarakat tidak menutup kemungkinan terjadi masalah kesehatan jangka panjang. Ini mengklarifikasi bahwa meskipun efek samping jangka panjang dan serius dapat terjadi, kemungkinan terjadinya setelah divaksinasi terhadap virus corona “sangat tidak mungkin.”

Dalam panduan tertulisnya, CDC lebih lanjut menjelaskan bahwa secara historis, efek samping umumnya bermanifestasi dalam enam minggu setelah menerima dosis vaksin. 

Efek samping yang paling umum, seperti nyeri otot, pembengkakan, sakit kepala, menggigil dan demam, bahkan diketahui muncul segera setelah vaksin diberikan. 

Tetapi agar komunitas medis benar-benar dapat melacak situasi, FDA telah mewajibkan pemantauan vaksin resmi setidaknya delapan minggu setelah dosis akhir.

Alasan utama mengapa vaksin COVID-19 tidak menimbulkan masalah kesehatan jangka panjang terletak pada sifatnya. 

Tidak seperti obat-obatan yang diminum dalam dosis jangka panjang, vaksin dirancang untuk dosis satu atau dua kali suntikan, tanpa menghitung suntikan booster yang diberikan saat dibutuhkan. 

Menurut Paul Goepfert, MD, direktur Klinik Penelitian Vaksin Alabama di Universitas Alabama di Birmingham, vaksin biasanya dikembangkan menjadi satu-dan-selesai karena tujuan utamanya adalah untuk memberikan muatan yang dimaksudkan untuk memulai serangkaian kekebalan atau reaksi di dalam tubuh.

“Vaksin hanya dirancang untuk memberikan muatan dan kemudian dengan cepat dihilangkan oleh tubuh. Hal ini terutama berlaku untuk vaksin mRNA. mRNA terdegradasi dengan sangat cepat. Anda tidak akan mengharapkan vaksin ini memiliki efek samping jangka panjang. Dan faktanya, ini tidak pernah terjadi dengan vaksin apa pun,” kata Goepfert.

Sebaliknya, obat-obatan cenderung memiliki efek samping jangka panjang karena kebanyakan dari mereka dirancang untuk diminum setiap hari selama periode waktu tertentu. 

Karena itu, beberapa masalah kesehatan dapat muncul dengan sendirinya dari waktu ke waktu, terutama ketika komponen obat mulai menumpuk dan bahkan mencapai tingkat di luar normal dalam tubuh melalui penggunaan obat tertentu selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok