0 Poin
Tidur

Apakah Suplemen Melatonin Efektif Bantu Tidur?

Sulit bagi kita semua mendapatkan tidur yang cukup dan berkualitas di malam hari. Terlebih jika siang hari Anda disibukkan dengan beragam aktivitas yang membuat jantung, otak, dan metabolisme Anda bermasalah. Kehadiran suplemen melatonin atau obat tidur diyakini dapat menjadi solusi ampuh untuk tidur.

Suplemen melatonin adalah suplemen bantuan tidur yang umum yang banyak berubah ketika mereka mengalami kesulitan tidur. Tetapi apakah ini benar-benar berfungsi? Dan yang lebih penting, apakah aman dikonsumsi?

“Melatonin adalah hormon yang diproduksi secara alami oleh bagian otak Anda yang disebut kelenjar pineal,” kata direktur obat tidur di Tufts Medical Center di Boston, Aarti Grover. 

Sementara otak setiap orang menghasilkan jumlah dasar melatonin sendiri. Jumlah ini melonjak hingga sekitar 10 kali lebih tinggi dari normal sekitar dua jam sebelum tidur untuk membantu tubuh Anda beristirahat dan bersiap-siap untuk tidur.

"Kita semua memiliki jam internal yang berbeda, yang menentukan siklus tidur kita untuk kita. Ritme-ritme ini terbentuk dari waktu ke waktu karena jadwal yang telah Anda buat sendiri,” Grover menjelaskan lebih jauh. 

Namun, banyak orang mengalami kesulitan tidur, terutama di sepanjang malam. Saat itulah orang beralih ke alat bantu tidur seperti suplemen melatonin.

Melatonin adalah suplemen makanan yang dijual bebas dan disetujui di beberapa negara, namun tidak seperti obat resep. Sulit untuk mengetahui berapa dosis tepat melatonin yang digunakan, karena formula suplemen dapat memiliki bahan tambahan lainnya.

Grover mengatakan 0,1 hingga 0,3 miligram (mg) melatonin per hari akan membantu Anda tidur lebih baik, namun ada kebanyakan orang cenderung mengambil dosis yang jauh lebih tinggi sekitar 5 mg atau 10 mg.

“Dosis super tinggi dapat menurunkan kepekaan otak Anda terhadap suplemen melatonin, hal ini dapat menyebabkan Anda membutuhkan lebih banyak untuk mendapatkan efek yang sama,” terang Grover. 

Sebuah studi penting dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Cambridge AS menemukan bahwa suplemen melatonin paling efektif dengan dosis 0,3 mg.

Namun perlu dicatat bahwa penelitian ini dilakukan pada orang yang berusia 50 tahun ke atas. Menurut Grover, itu karena kadar melatonin secara alami menjadi lebih rendah seiring bertambahnya usia (biasanya setelah Anda mencapai usia 50-an atau 60-an). 

"Suplemen melatonin biasanya tidak bekerja pada orang muda karenanya sebetulnya mereka tidak membutuhkannya," kata Grover.

Sebaliknya, masalah tidur bagi mereka yang berusia di bawah 50 biasanya disebabkan oleh masalah lain, seperti stres, sleep apnea, atau paparan cahaya biru (dari ponsel dan perangkat) sebelum tidur.

“Cahaya terang tepat di depan wajah Anda memiliki efek negatif pada otak Anda,” kata seorang ahli tidur dan neuroligi Amerika, Chris Winter. Dia merekomendasikan untuk tidak menggunakan barang elektronik apa pun setelah matahari terbenam. Jika perlu jauhi ponsel Anda dari kamar saat hendak tidur.

(Foto: thehealthy.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok