0 Poin

Apakah Benar Teh Bisa Meningkatkan Konektivitas Otak?

Sebuah penelitian studi skala kecil mencari perbedaan konektivitas di otak orang yang minum teh secara teratur dan mereka yang jarang minum teh. Temuan itu tampaknya menggembirakan, tetapi masih banyak pekerjaan yang diperlukan.

Jika Anda mencari apa saja manfaat teh di internet, pastinya sudah ada lebih dari seribu artikel membahas tentang hal itu. 

Namun terlepas dari kepercayaan orang bahwa teh dapat menyembuhkan semua penyakit, menemukan bukti kuat untuk mendukung klaim ini lebih sulit. Ini terutama benar ketika mencari manfaat teh pada kesehatan otak.

Meskipun tidak ada bukti pasti, beberapa penelitian telah mengidentifikasi hubungan tertentu antara minum teh dan kesehatan mental. Sebagai contoh, satu studi menemukan bahwa gejala depresi kurang umum pada orang dewasa yang lebih tua yang minum teh secara konsisten.

Sebuah studi lain, dengan 2.051 peserta, menyimpulkan bahwa mengonsumsi teh secara teratur dapat menurunkan risiko terkena gangguan kognitif.

Penelitian terkini, dari National University of Singapore menambahkan sedikit informasi lebih lanjut ke bukti jarang yang saat ini tersedia. Para penulis menerbitkan studi mereka dalam jurnal Aging.

Investigasi saat ini mengambil pendekatan yang sedikit berbeda. Daripada berfokus pada ukuran kognitif atau psikologis, penulis "mengeksplorasi konektivitas otak dengan metrik global dan regional yang berasal dari pencitraan struktural dan fungsional."

Dengan kata lain, mereka ingin mengidentifikasi apakah jalur komunikasi di dalam otak para peminum teh diorganisasikan dengan lebih efisien.

Secara khusus, para peneliti fokus pada konektivitas di Default Mode Network (DMN). DMN adalah jaringan besar yang menghubungkan sejumlah wilayah otak.

DMN dianggap berperan dalam beragam proses, termasuk mengembangkan rasa diri, empati, penalaran moral, dan membayangkan masa depan.

Meskipun berbagai fungsi DMN tidak sepenuhnya dipahami, beberapa ilmuwan percaya itu bisa memainkan peran dalam penuaan otak dan kondisi neurologis tertentu.

Untuk menyelidiki, para peneliti merekrut hanya 36 orang dewasa yang berusia 60 tahun atau lebih. Setiap peserta memberikan informasi tentang kesehatan psikologis, kesehatan umum, dan gaya hidup mereka. Para ilmuwan memberi setiap peserta scan MRI dan menempatkan mereka melalui langkah neuropsikologis mereka dengan serangkaian tes.

Para ilmuwan membagi peserta menjadi peminum teh yang sering mengonsumsi teh (15 orang) dan bukan peminum teh yang jarang atau tidak pernah minum teh jenis apa pun (21 orang).

Semua kecuali enam peserta adalah perempuan. Yang penting, tidak ada perbedaan yang signifikan antara kedua kelompok mengenai jumlah kopi yang mereka konsumsi.

Para ilmuwan membandingkan hasil pengukuran neuropsikologis dan kognitif antara kedua kelompok. Dalam 11 dari 12 tes, tidak ada perbedaan yang signifikan.

Namun, ketika mereka melihat konektivitas di otak, mereka menemukan beberapa perbedaan. Menurut penulis, otak para peminum teh memiliki "efisiensi yang lebih besar dalam konektivitas fungsional dan struktural karena peningkatan efisiensi jaringan global."

Studi yang menyelidiki manfaat kesehatan teh merupakan pengamatan dari skala kecil.

Terlepas dari pendekatan hi-tech penelitian saat ini, terlalu kecil untuk memeroleh kesimpulan yang andal, dan para peneliti hanya menyumbang beberapa variabel dalam analisis mereka.

(Foto: hsph.harvard.edu)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok