0 Poin
Diet keto.

Apakah Benar Diet Keto Mengurangi Kejang-Kejang?

Sebuah bukti menunjukkan bahwa diet keto dapat mengurangi frekuensi kejang, dan beberapa orang dengan epilepsi yang mengikuti diet berhenti mengalami kejang sama sekali.

Umumnya, orang yang mencoba diet keto untuk tujuan ini juga minum obat antiepilepsi.

Namun, diet keto mungkin sangat efektif untuk anak-anak dengan epilepsi refrakter, yang tidak menanggapi perawatan medis. Versi modifikasi dari diet mungkin lebih cocok untuk remaja dan orang dewasa.

Sangat penting untuk dicatat bahwa seorang profesional medis harus memantau siapa saja yang menggunakan diet keto untuk membantu mengendalikan epilepsi. Memastikan bahwa orang tersebut melakukan diet dengan aman dan mendapatkan manfaat paling banyak. Pengawasan medis sangat penting untuk bayi dan anak-anak lain.

Apakah diet keto dapat membantu?

Menurut ulasan 2019, diet keto tampaknya mengurangi atau mencegah kejang pada anak-anak dan orang dewasa dengan epilepsi yang resistan terhadap obat atau refraktori.

The Epilepsy Foundation merekomendasikan diet ini sebagai pengobatan potensial untuk epilepsi refrakter.

Mereka melaporkan bahwa lebih dari sebagian anak-anak dengan epilepsi refrakter yang mengikuti pengalaman diet ketogenik setidaknya mengalami pengurangan 50% dalam jumlah kejang. Selain itu, menurut sumber yang sama, sekitar 10–15% dari anak-anak ini berhenti mengalami kejang.

Apa yang terjadi pada tubuh ketika melakukan diet keto?

Ketika seseorang melakukan diet keto, tubuh mereka tidak menerima karbohidrat yang cukup untuk membakar energi, jadi ia harus menggunakan lemak sebagai gantinya.

Epilepsi adalah penyakit metabolisme, dan satu teori adalah bahwa diet keto bekerja dengan mengubah metabolisme seseorang.

Neuron, atau sel-sel saraf hiperexcitable, di otak dapat berpengaruh saat timbulnya kejang. Diet keto menyebabkan perubahan metabolik dalam darah dan cairan serebrospinal, dan perubahan ini, bersama dengan faktor-faktor lain, dapat menurunkan rangsangan neuron. Ini dapat memiliki efek menstabilkan pada kejang, menurut para ahli.

Diet keto membutuhkan waktu untuk memberikan efek. Untuk melihat manfaatnya, orang harus terus menggunakannya setidaknya selama 3 bulan.

Risiko

Orang dewasa dan anak-anak yang mengikuti diet keto harus mengunjungi dokter atau ahli gizi mereka setidaknya setiap 3 bulan. Kunjungan rutin ini penting untuk memantau kemajuan dan pertumbuhan dan memeriksa efek buruk dari diet.

Risiko dari diet keto termasuk:

  • Sembelit

  • Penurunan berat badan

  • Peningkatan kadar kolesterol atau trigliserida

  • Sifat lekas marah

  • Kelesuan

  • Mual

  • Muntah

  • Batu ginjal

  • Masalah pertumbuhan pada anak-anak

Ketika seseorang sudah bisa mengontrol kejang-kejang, dokter mungkin menyarankan untuk berhenti diet. Dokter biasanya merekomendasikan melakukannya setelah 2 tahun.

Penting untuk menghentikan diet secara bertahap, selama beberapa bulan atau lebih. Menghentikan diet secara tiba-tiba dapat menyebabkan kejang menjadi lebih buruk.

(Foto: aaarp.org)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok