0 Poin

Apakah Aman Minum Alkohol Selama Masa Menyusui?

Selama masa kehamilan, menahan minum alkohol merupakan hal yang diwajibkan. Namun, kini yang dipertanyakan adalah, apakah aman meminum alkohol atau anggur setelah melahirkan dan memasuki masa menyusui dengan ASI?

Minum alkohol saat menyusui adalah sedikit topik yang kontroversial, kata Catherine Pereira, juru bicara Asosiasi Diet di Afrika Selatan, ahli diet terdaftar dan dosen di University of Western Cape. Tapi, dia memperingatkan bahwa minum alkohol saat menyusui sangat berbeda dengan minum alkohol saat Anda hamil.

“Selama kehamilan, alkohol dapat bergerak melintasi plasenta, beracun bagi janin yang sedang berkembang, dan dalam jumlah tinggi dapat menyebabkan kerusakan serius. Dengan menyusui, alkohol tidak langsung ditransfer ke ASI. Setiap makanan atau minuman yang dikonsumsi seorang ibu perlu dicerna terlebih dahulu, sehingga akan dipindahkan melalui seluruh saluran pencernaannya (perut, usus, dll.), Dipecah dan kemudian nutrisi individu diserap ke dalam darah, "kata Pereira.

Dia menambahkan bahwa ada banyak faktor yang mempengaruhi komposisi ASI, dan produksi ASI sebagian besar dikendalikan oleh hormon prolaktin dan oksitosin serta frekuensi (seberapa sering) ibu menyusui.

Jadi, apakah aman mengonsumsi alkohol saat sedang menyusui?

Pereira merujuk kepada Dr. Jack Newman, seorang advokat menyusui terkenal dan yang diakui, yang baru-baru ini menyusun posting Facebook meringkas rekomendasinya mengenai menyusui dan alkohol.

Dr Newman mengatakan, "Kandungan alkohol dalam ASI segera setelah minum setara dengan minuman bukti 0,0274. Itu seperti mencampurkan 1 ons 80 vodka proof (satu tembakan) dengan 2 919 ons mixer. Omong-omong, 2 919 ons adalah lebih dari 70 liter. "

“Pesan yang dapat dibawa pulang dari hal ini adalah bahwa jumlah alkohol yang akhirnya ada dalam ASI sangat rendah sehingga tidak mungkin mempengaruhi bayi,” kata Pereira. Namun, di Afrika Selatan, rekomendasinya adalah jika orang minum alkohol, mereka melakukannya dalam jumlah sedang.

Lembaga Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme mengatakan bahwa minum risiko rendah dapat didefinisikan sebagai mengkonsumsi hingga satu unit alkohol per hari, dengan tidak lebih dari tiga minuman dalam satu hari dan tidak lebih dari tujuh minuman per minggu untuk wanita; sedangkan untuk pria maksimal dua minuman per hari dengan tidak lebih dari empat minuman per hari untuk pria dan kemudian tidak lebih dari 14 unit alkohol per minggu.

"Namun, jangan lupa bahwa apa yang Anda anggap sebagai satu unit alkohol sering kali jauh lebih sedikit daripada satu minuman!" kata Pereira.

Jika Anda memilih untuk minum alkohol saat menyusui, Pereira menyarankan agar Anda melakukannya segera setelah menyusui sehingga tubuh Anda memiliki waktu maksimum untuk memetabolisme alkohol sebelum menyusui bayi berikutnya.

Pedoman menyusui

Jika Anda khawatir tentang kesejahteraan bayi Anda saat menyusui, Dr Ronald Marino, kepala divisi pediatri umum di NYU Winthrop Hospital di Mineola, New York, menyarankan untuk melakukan kesalahan pada sisi kehati-hatian. "Kebanyakan hal masuk ke ASI, dan kita perlu lebih memahami hal ini karena kita tidak tahu apakah ada tingkat paparan yang aman untuk bayi. Tetapi mungkin lebih baik tidak terpajan.

"Otak bayi Anda berkembang sangat banyak pada tahun pertama kehidupan, Anda ingin memberi mereka setiap kesempatan untuk memiliki fungsi tinggi. Cobalah untuk tetap semurni mungkin saat menyusui - [menghindari] ganja, alkohol atau bahkan obat herbal," dia berkata.

Berikut adalah beberapa pedoman menyusui yang penting, menurut artikel yang dilansir Health24 sebelumnya:

- Jangan merokok atau menggunakan narkoba apa pun.

- Jika Anda minum obat untuk kondisi kronis, bicarakan dengan dokter Anda sebelum mulai menyusui.

- Tidak ada makanan yang harus Anda hindari, hanya memastikan bahwa Anda mengikuti diet seimbang dengan variasi.

- Makanan beraroma kuat bisa membumbui ASI Anda, tetapi ini tidak akan memengaruhi bayi Anda.

- Hindari berdiet saat Anda menyusui. Pereira menambahkan bahwa Anda harus menurunkan berat badan saat menyusui.

(foto: pexels)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di