0 Poin
bahaya menahan kentut bagi ibu hamil

Apakah Ada Bahaya Menahan Kentut Bagi Ibu Hamil?

Semua orang pasti sering melakukan kentut. Tubuh Anda membuat gas sebagai bakteri alami di perut dan usus Anda, memecah makanan yang Anda makan selama pencernaan. 

Anda juga membawa udara ke dalam tubuh dengan menelannya saat Anda makan, minum, tertawa, bernapas, dan berbicara.

Saat Anda hamil, Anda mungkin memperhatikan bahwa Anda mengeluarkan gas lebih dari biasanya. Peningkatan gas dan kembung selama kehamilan dapat dipicu oleh berbagai penyebab, termasuk perubahan kadar hormon dan makanan yang Anda makan.

Selama kehamilan, ada lebih banyak hormon progesteron dalam tubuh Anda. Progesteron ekstra adalah alasan utama mengapa Anda mungkin mengalami lebih banyak gas dan kembung saat hamil.

Salah satu hal yang dilakukan progesteron dalam tubuh Anda adalah mengendurkan otot polos saluran pencernaan. Ketika otot-otot ini rileks, itu dapat menyebabkan makanan bergerak lebih lambat melalui sistem pencernaan Anda.

Saat pencernaan melambat, lebih banyak gas menumpuk di usus Anda. Gas membantu tubuh Anda memanfaatkan makanan yang Anda makan secara optimal, tetapi juga membuat lebih banyak bersendawa, buang angin, dan kembung.

Beberapa orang mungkin merasa malu atau tidak nyaman jika mereka lebih sering kentut, kentutnya tidak nyaman atau bau, atau harus kentut di depan umum. Beberapa orang mencoba menahan kentut sampai mereka merasa cukup aman untuk mengeluarkannya atau gasnya keluar secara tak terkendali. Apakah ada bahaya menahan kentut bagi ibu hamil?

Sementara penelitian tentang kentut terbatas, beberapa penelitian menunjukkan bahaya menahan kentut. Ada bukti ilmiah terbatas bahwa menahan kentut dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan.

Dalam jangka pendek, menahan kentut dapat menyebabkan langsung:

  • rasa sakit
  • tidak nyaman
  • kembung
  • gangguan pencernaan
  • maag

Terlebih lagi, saat tekanan meningkat, tingkat stres Anda juga meningkat, membuatnya semakin tidak nyaman dan kecil kemungkinan Anda akan bisa menahan kentut.

Pada 1970-an, para ahli menemukan bahwa kebiasaan menahan kentut dapat dikaitkan dengan perkembangan divertikulitis. Ini adalah peradangan atau pembengkakan kantong yang terbentuk di sepanjang saluran pencernaan. 

Divertikulitis bisa parah dan dapat menyebabkan infeksi jika tidak diobati. Namun, tanpa penelitian yang lebih baru, hubungan yang jelas antara menahan kentut dan divertikulitis perlu dikaji lebih dalam.

Saat Anda kentut, gas bergerak dari usus Anda ke rektum Anda, dan kemudian keluar melalui anus Anda. Tetapi jika Anda mengencangkan otot sfingter anal (otot yang mungkin juga Anda kencangkan jika Anda menahan buang air besar) dengan mengepalkan bokong, Anda biasanya dapat menahan kentut untuk jangka waktu tertentu.

Setelah mengencangkan otot sfingter Anda, tekanan akan mulai menumpuk di sistem pencernaan Anda. Anda mungkin mengalami beberapa gejala jangka pendek menahan kentut, termasuk rasa sakit, kembung, dan ketidaknyamanan. 

Anda mungkin merasakan gelembung atau gemericik saat gas bergerak di sekitar sistem pencernaan Anda.

Penelitian menunjukkan bahwa sebagian dari gas ini diserap kembali oleh sistem darah tubuh Anda dan pada akhirnya dapat dikeluarkan saat Anda menghembuskan napas. 

Namun, sebagian besar gas akan tetap berada di bawah tekanan di dalam diri Anda sampai Anda akhirnya bisa melepaskannya melalui kentut atau sendawa, atau keduanya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok