0 Poin
ilustrasi long covid

Apa yang Menjadi Penyebab Terjadinya Long COVID?

Banyak orang yang sepenuhnya dari COVID-19 setelah mengatasi infeksi, beberapa lainnya memiliki gejala yang terus berlanjut setelah berjuang melawan penyakit tersebut. 

Fenomena ini telah membingungkan para ilmuwan dan ahli medis. Tetapi temuan utama mulai menjelaskan apa yang sebenarnya bisa menyebabkan COVID yang berkepanjangan atau biasa disebut long COVID.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menggambarkan long COVID sebagai suatu kondisi di mana efek dari infeksi virus corona baru bertahan dalam jangka panjang. 

Dalam hal ini, gejala COVID-19 menjadi kronis, dan pasien tidak punya pilihan selain menahannya berbulan-bulan setelah pemulihan awal.

Long COVID diyakini kemungkinan terjadi pada orang dengan kondisi medis yang mendasarinya, karena virus dapat merusak paru-paru, jantung, otak, dan organ lainnya. 

Menurut Mayo Clinic, anehnya orang sehat pun bisa terkena sindrom pasca-COVID-19 beberapa bulan setelah terinfeksi.

Tanda dan gejala umum yang ditemukan pada pasien long COVID antara lain kelelahan, sesak napas, masalah memori dan konsentrasi, nyeri dada, nyeri sendi, dan sakit kepala. Lainnya juga menderita pusing ketika berdiri, depresi atau kecemasan dan demam, antara lain.

Meskipun masih belum ada bukti kuat tentang apa yang menyebabkan COVID panjang, ada petunjuk yang menunjukkan autoantibodi, sitokin, dan sel kekebalan sebagai yang mungkin bertanggung jawab atas gejala yang tersisa.

Sebuah studi pada bulan September yang lalu menemukan bahwa 1 dari 5 pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit mengembangkan antibodi yang menyerang sendiri. 

Para peneliti pada saat itu mencatat bahwa tingkat autoantibodi pada pasien mirip dengan apa yang terlihat pada orang dengan penyakit autoimun.

Profesor Imunobiologi Universitas Yale, Akiko Iwasaki mengatakan bahwa mereka dapat menemukan tingkat sitokin yang tidak biasa dalam pengangkutan jarak jauh. Sitokin adalah protein yang berfungsi sebagai pembawa pesan kimia.

“Kami menemukan sitokin yang meningkat pada pasien COVID yang lama dan kami mencoba memecahkan kode apa yang dimaksud dengan sitokin itu. Kami juga melihat beberapa reaktivitas autoantibodi yang berbeda dan mencoba mencari tahu apa yang dilakukan antibodi tersebut dan apakah mereka menyebabkan kerusakan,” kata Iwasaki.

Dr. Steven Deeks dari University of California, San Francisco, yang melakukan penelitian serupa, berbagi bahwa mereka menemukan peningkatan kadar sitokin interleukin-6 pada pasien long COVID. 

Deeks mengatakan bahwa ini bisa berarti infeksi COVID-19 akut menyebabkan keadaan peradangan yang menyebabkan gejala bertahan pada beberapa orang.

Studi lain menemukan bahwa sel-sel sistem kekebalan yang disebut sel-T menunjukkan perilaku yang tidak biasa pada pengangkut jarak jauh, menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 mungkin saja bersembunyi di suatu tempat di tubuh penderita kronis setelah pemulihan awal mereka.

Meskipun penelitian tidak benar-benar menentukan penyebab utama COVID yang lama, temuan mereka dapat membantu para ahli medis menangani kasus COVID yang lama. 

Bagi para peneliti, temuan mereka memperkuat penggunaan beberapa metode ketika merawat pasien COVID-19 kronis.

Misalnya, obat antivirus tertentu dapat digunakan untuk menangani virus yang mungkin bersembunyi. 

Cara lainnya adalah penggunaan obat-obatan tertentu untuk menenangkan agresivitas sistem kekebalan tubuh setelah infeksi. 

Terakhir adalah pemberian vaksin, yang telah dilaporkan memiliki efek positif pada beberapa masalah pengangkut jarak jauh.

Tidak dapat disangkal bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk sepenuhnya memahami COVID-19 kronis. 

Namun demikian, penemuan baru-baru ini sama pentingnya, karena mereka memberitahu jalan menemukan solusi untuk masalah long COVID tersebut.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok