0 Poin

Apa Saja Pertolongan Perrtama yangHarus Dilakukan Jika Melihat Seseorang Kejang

Sekitar 10% orang pernah mengalami kejang-kejang setidaknya sekali  pada masa hidupnya, tetapi apakah Anda mengetahui apa yang harus dilakukan jika seseorang sekitar Anda mengalami kejang-kejang? Apakah Anda benar mengenali gejala-gejalanya? Dalam artikel ini, kita akan memberi tahu Anda beberapa jenis kejang dan tips pertolongan pertama yang bermanfaat.

Kejang-kejang terjadi ketika terdapat lonjakan aktivitas listrik abnormal di otak. Seringnya, kejang diasosiasikan dengan penyakit epilepsi tetapi dalam beberapa kasus orang mengalami kejang tanpa didiagnosis terkena epilepsi. 

Kejang epileptik termasuk dalam dua kategori yaitu kejang umum (dimana seluruh otak terpengaruh), dan kejang fokal, atau parsial, (yang terlokalisasi dan hanya memengaruhi satu bagian otak).

Segala jenis kejang terjadi dalam bentuk serangan, dan sebagian besar orang yang mengalaminya tidak mengetahui kapan serangan akan terjadi, jadi mereka tidak bisa memberi peringatan. Biasanya, seseorang yang mengalami kejang tidak akan ingat apa yang terjadi selama episode itu.

Apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan saat kejang

Kejang umum

Kejang absans 

Orang yang mengalami kejang absans akan tampak terganggu, menatap kosong dan berkedip dengan cepat. Kejang semacam ini hanya akan berlangsung beberapa detik, dan orang yang mengalaminya biasanya tidak akan menyadari bahwa mereka memilikinya.

Kejang absans tidak memerlukan intervensi apa pun. Tetap tenang, dan setelah kejang selesai, perlakukan orang itu seperti biasanya.

Kejang tonik-klonik 

Jenis kejang ini mungkin merupakan satu-satunya yang Anda sering lihat di film atau acara televisi. 

Kejang ini tidak persis sama pada semua orang tetapi biasanya akan membuatnya menangis, jatuh, kehilangan kesadaran, mengalami kejang otot (karenanya "tonik," yang mengacu pada gemetar dan menyentak) dan menjadi kaku (karenanya "klonik," yang mengacu pada kekakuan otot), dan bernafas dengan cepat dan dengan susah payah.

Gejala akan berlangsung selama beberapa menit, dan orang yang mengalaminya akan merasakan pusing setelahnya. 

Jika Anda menyaksikan seseorang mengalami kejang tonik-klonik, prioritas utama Anda harus memastikan bahwa mereka aman dan tidak terluka. Pastikan untuk:

  • Letakkan mereka di tanah jika mungkin, untuk menghindari kejatuhan yang parah yang dapat melukai mereka.

  • Letakkan sesuatu yang lembut (seperti jaket yang dilipat) di bawah kepala mereka, untuk menghindari cedera kepala.

  • Jauhkan mereka (jika mungkin) dari benda besar, termasuk furnitur keras, tepi tajam, atau permukaan panas  yang dapat melukai mereka.

  • Hindari segala macam benda yang berbahaya seperti pisau yang dapat melukainya.

  • Apabila menggunakan baju yang ketat, usahakan untuk melonggarkannya. Ini memudahkan bernapas dengan baik.

  • Secepat mungkin, gulung mereka ke Ini adalah posisi semula. pemulihan pertolongan pertama, yang akan memungkinkan orang untuk bernapas lebih mudah.

Hal yang tidak boleh Anda lakukan:

  • Menahan orang tersebut dengan cara apapun; ini sangat berbahaya, karena seseorang yang mengalami kejang tidak dapat mengendalikan gerakan mereka.

  • Mencoba memasukkan apa saja ke mulut mereka. Sebuah mitos menunjukkan bahwa memasukkan sendok kayu akan mencegah orang tersebut menelan lidah mereka atau menggigitnya. Tidak ada yang bisa menelan lidah mereka sendiri, dan sementara seseorang mengalami kejang dapat menggigitnya, mencoba memasukkan apapun ke dalam mulut mereka hanya akan berhasil melukai gusi dan gigi mereka atau membuat mereka tersedak.

  • Mencoba melakukan resusitasi kardiopulmoner; orang tersebut biasanya akan mendapatkan kembali pola pernapasannya yang normal begitu kejang mereda.

Kejang fokal

Kejang fokal sederhana

Seseorang yang mengalami salah satu dari ini mungkin menunjukkan kedutan terutama pada otot-otot wajah dan mungkin berpikir bahwa mereka sedang merasakan sesuatu yang aneh. Mirip dengan kejang absans, kejang fokal sederhana tidak memerlukan intervensi khusus dan biasanya berlangsung antara beberapa detik dan beberapa menit.

Kejang fokal kompleks

Jenis kejang ini akan membuat orang tersebut merasa bingung dan mereka mungkin tidak dapat menanggapi pertanyaan dengan jelas.

Apabila Anda melihat seseorang mengalami kejang fokal kompleks, usahakan tetap tenang, coba arahkan mereka ke tempat yang aman (misalnya, menjauh dari mobil yang bergerak), dan bicaralah dengan lembut dan meyakinkan. Jangan tinggalkan mereka sampai kejang mereda, biasanya setelah sekitar 2 menit hingga mereka kembali sadar.

Kejang umum sekunder

Kejang ini biasanya akan dimulai sebagai kejang fokal biasa, berkembang menjadi kejang umum tonik-klonik. Dalam hal ini, Anda harus mengikuti pedoman yang sama dengan yang diuraikan di atas.

(Foto: gethealthystayhealthy.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok