0 Poin

Apa Saja Penyebab Neutropenia dan Bagaimana Cara Mengobatinya?

Neutropenia merupakan suatu kondisi dimana dimana ada tingkat neutrofil yang rendah secara abnormal dalam suplai darah. Neutrofil adalah tipe penting dari sel darah putih, penting untuk melawan patogen, khususnya infeksi bakteri. Komplikasi utama neutropenia yaitu risiko meningkatnya infeksi dalam tubuh. 

Neutrofil dibuat di sumsum tulang. Mereka adalah sel berumur pendek yang melakukan perjalanan luas ke seluruh tubuh dan dapat memasuki jaringan sel lain tidak bisa.

Paling umum, pasien kanker mengembangkan neutropenia karena kemoterapi. Obat-obatannya menghancurkan neutrofil bersama dengan sel kanker yang dirancang untuk membunuh.

Penyebab

Biasanya neutropenia disebabkan oleh kemoterapi untuk kanker. Faktanya, sekitar setengah dari pasien kanker yang menjalani kemoterapi akan mengalami beberapa tingkat neutropenia.

Penyebab potensial lain dari neutropenia termasuk:

  • Leukemia

  • Obat-obatan tertentu, termasuk antibiotik dan obat-obatan untuk tekanan darah tinggi, gangguan kejiwaan, dan epilepsi.

  • Sindrom Barth, kelainan genetik yang memengaruhi banyak sistem

  • Sindrom myelodysplastic, yang merupakan kelompok gangguan yang ditandai oleh sel darah yang tidak berfungsi karena masalah dengan produksi sumsum tulang

  • Myelofibrosis, masalah sumsum tulang yang langka, juga dikenal sebagai osteomielofibrosis

  • Ketergantungan alkohol

  • Kekurangan vitamin, vitamin B12 paling umum, folat, dan defisiensi tembaga.

  • Sepsis, infeksi aliran darah yang menghabiskan neutrofil lebih cepat daripada yang dapat dihasilkan.

Gejala

Neutropenia sendiri tidak menghadirkan gejala tertentu, seringkali itu terlihat selama tes darah rutin atau tes untuk kondisi lain. Untuk alasan ini dan lainnya, pasien yang menjalani kemoterapi -yang paling berisiko dari kondisi ini akan melakukan tes darah secara teratur.

Beberapa infeksi termasuk:

  • Demam tinggi atau suhu rendah

  • Menggigil dan berkeringat

  • Gejala seperti flu

  • Mucositis, peradangan menyakitkan dan ulserasi pada selaput lendir saluran pencernaan

  • Sakit perut

  • Diare dan muntah

  • Perubahan kondisi mental

  • Sakit tenggorokan, sakit gigi, atau sariawan

  • Rasa sakit di dekat anus

  • Sensasi terbakar saat buang air kecil

  • Peningkatan buang air kecil

  • Batuk

  • Kesulitan bernafas

Perawatan

Perawatan neutropenia akan tergantung pada alasan yang mendasari gangguan ini. Perawatan medis untuk membantu mengurangi dampak neutropenia meliputi:

Granulocyte-colony stimulating factor (G-CSF): Ini adalah glikoprotein yang merangsang sumsum tulang untuk menghasilkan neutrofil dan granulosit lain dan melepaskannya ke dalam aliran darah. Versi G-CSF yang paling umum digunakan adalah obat yang disebut filgrastim.

Granulocyte-macrophage colony-stimulating factor (GM-CSF): Glikoprotein yang diproduksi secara alami menjalankan peran yang mirip dengan G-CSF. Keduanya mempromosikan pemulihan neutrofil setelah kemoterapi.

Antibiotik: Antibiotik profilaksis dapat diberikan untuk mengurangi kemungkinan infeksi. Mereka sering diberikan pada saat ketika jumlah neutrofil cenderung paling rendah.

Beberapa tindakan gaya hidup juga perlu bagi penderita neutropenia. Mereka harus menyingkirkan segala risiko infeksi dalam aktivitas sehari-hari.

Tindakan pencegahan gaya hidup untuk orang dengan neutropenia meliputi:

  • Membersihkan tangan secara teratur, terutama setelah menggunakan toilet.

  • Menghindari kerumunan dan orang-orang yang sakit.

  • Tidak berbagi barang pribadi termasuk sikat gigi, gelas minum, alat makan, atau makanan.

  • Usahakan mandi setiap hari.

  • Memasak daging dan telur sampai matang.

  • Tidak membeli makanan dalam paket yang rusak.

  • Membersihkan lemari es dengan saksama dan tidak mengisi terlalu banyak.

  • Dengan hati-hati mencuci buah atau sayuran mentah atau menghindari sepenuhnya.

  • Menghindari kontak langsung dengan limbah hewan peliharaan dan mencuci tangan setelah memegang binatang.

  • Mengenakan sarung tangan saat berkebun.

  • Menggunakan sikat gigi yang lembut.

  • Menggunakan alat cukur listrik daripada pisau cukur.

  • Membersihkan luka dengan air hangat dan sabun dan menggunakan antiseptik untuk membersihkan situs.

  • Memakai sepatu di luar ruangan.

  • Tidak meremas bintik-bintik atau mengambil keropeng.

  • Menjaga permukaan tetap bersih.

(Foto: blog.thalmanhealth.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok