0 Poin
Aneurisma Otak

Aneurisma Otak, Gejala, Penyebab dan Cara Mengobati

Aneurisma otak adalah tonjolan atau pembengkakan di pembuluh darah di otak. Aneurisma sering terlihat seperti buah beri yang tergantung di batangnya.

Aneurisma otak bisa bocor atau pecah, menyebabkan pendarahan ke otak (stroke hemoragik). Paling sering, pecahnya aneurisma otak terjadi di ruang antara otak dan jaringan tipis yang menutupi otak.

Aneurisma yang pecah dengan cepat mengancam jiwa dan membutuhkan perawatan medis segera.

Namun, sebagian besar aneurisma otak tidak pecah, menimbulkan masalah kesehatan, atau menimbulkan gejala. Aneurisma seperti itu sering terdeteksi selama tes untuk kondisi lain.

Perawatan untuk aneurisma otak yang tidak pecah mungkin sesuai dalam beberapa kasus dan dapat mencegah pecahnya di masa mendatang. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda atau dokter ahli untuk memastikan Anda mendapat pilihan terbaik.

Gejala

Aneurisma pecah

Sakit kepala parah yang tiba-tiba adalah gejala utama dari pecahnya aneurisma. Sakit kepala ini sering digambarkan sebagai "sakit kepala terparah" yang pernah dialami.

Selain sakit kepala parah, tanda dan gejala umum dari pecahnya aneurisma meliputi:

  • Mual dan muntah
  • Leher kaku
  • Penglihatan kabur atau ganda
  • Kepekaan terhadap cahaya
  • Penangkapan
  • Kelopak mata yang terkulai
  • Penurunan kesadaran
  • Kebingungan

Aneurisma 'bocor'

Dalam beberapa kasus, aneurisma dapat mengeluarkan sedikit darah. Kebocoran ini hanya dapat menyebabkan sakit kepala yang tiba-tiba dan sangat parah. Pecah yang lebih parah sering terjadi setelah bocor.

Aneurisma yang tidak pecah

Aneurisma otak yang tidak pecah mungkin tidak menimbulkan gejala, terutama jika kecil. Namun, aneurisma besar yang tidak pecah dapat menekan jaringan otak dan saraf, kemungkinan menyebabkan:

  • Nyeri di atas dan di belakang satu mata
  • Pupil yang melebar
  • Perubahan penglihatan atau penglihatan ganda
  • Mati rasa pada satu sisi wajah

Penyebab

Penyebab sebagian besar aneurisma otak tidak diketahui, tetapi berbagai faktor dapat meningkatkan risiko Anda.

Sejumlah faktor dapat menyebabkan kelemahan pada dinding arteri dan meningkatkan risiko aneurisma otak atau pecahnya aneurisma. Aneurisma otak lebih sering terjadi pada orang dewasa daripada anak-anak. Mereka juga lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Beberapa faktor risiko ini berkembang dari waktu ke waktu, sementara yang lain muncul saat lahir. Faktor risiko yang berkembang dari waktu ke waktu termasuk:

  • Usia yang lebih tua
  • Merokok
  • Tekanan darah tinggi
  • Penyalahgunaan narkoba, khususnya penggunaan kokain
  • Konsumsi alkohol berat

Beberapa jenis aneurisma dapat terjadi setelah cedera kepala atau akibat infeksi darah tertentu.

Beberapa kondisi yang muncul saat lahir dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko aneurisma otak. Ini termasuk:

Kelainan jaringan ikat yang diturunkan, seperti sindrom Ehlers-Danlos, yang melemahkan pembuluh darah

Penyakit ginjal polikistik, kelainan bawaan yang menyebabkan kantung berisi cairan di ginjal dan biasanya meningkatkan tekanan darah

Aorta sempit (koarktasio aorta), pembuluh darah besar yang mengalirkan darah kaya oksigen dari jantung ke tubuh

Malformasi arteriovenosa otak (AVM), di mana arteri dan vena di otak kusut, mengganggu aliran darah

Riwayat keluarga aneurisma otak, khususnya kerabat tingkat pertama, seperti orang tua, saudara laki-laki, saudara perempuan atau anak

Cara Mengobati

Ada dua pilihan pengobatan umum untuk pecahnya aneurisma otak.

Kliping bedah adalah prosedur untuk menutup aneurisma. Ahli bedah saraf mengangkat bagian tengkorak Anda untuk mengakses aneurisma dan menemukan pembuluh darah yang memberi makan aneurisma. 

Kemudian ahli bedah saraf menempatkan klip logam kecil di leher aneurisma untuk menghentikan aliran darah ke dalamnya.

Perawatan endovaskular adalah prosedur yang kurang invasif daripada kliping bedah. Dokter bedah memasukkan kateter ke dalam arteri, biasanya di pergelangan tangan atau selangkangan Anda, dan memasukkannya melalui tubuh Anda ke aneurisma.

Dokter bedah kemudian menggunakan perangkat — pengalih aliran, pengganggu aliran intraluminal, stent atau gulungan — atau kombinasi berbeda dari berbagai perangkat untuk menghancurkan aneurisma dari dalam pembuluh darah.

Kedua prosedur tersebut berpotensi menimbulkan risiko, terutama pendarahan di otak atau hilangnya aliran darah ke otak. Kumparan endovaskular kurang invasif dan mungkin awalnya lebih aman, tetapi mungkin memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi untuk memerlukan prosedur berulang di masa mendatang karena pembukaan kembali aneurisma.

Perawatan yang lebih baru tersedia untuk aneurisma otak termasuk implan seperti stent tubular (pengalih aliran) yang bekerja dengan mengalihkan aliran darah dari kantung aneurisma. 

Pengalihan menghentikan pergerakan darah di dalam aneurisma dan merangsang tubuh untuk menyembuhkan tempat tersebut, mendorong rekonstruksi arteri induk. 

Pengalih aliran mungkin sangat berguna pada aneurisma yang lebih besar yang tidak dapat ditangani secara aman dengan pilihan lain.

Perawatan lain untuk pecahnya aneurisma

Perawatan lain untuk pecahnya aneurisma otak ditujukan untuk meredakan gejala dan mengatasi komplikasi.

Penghilang rasa sakit, seperti acetaminophen (Tylenol, lainnya), dapat digunakan untuk mengobati sakit kepala.

Penghambat saluran kalsium mencegah kalsium memasuki sel dinding pembuluh darah. Obat-obatan ini dapat mengurangi risiko munculnya gejala serius dari penyempitan pembuluh darah yang tidak menentu (vasospasme) yang mungkin merupakan komplikasi dari pecahnya aneurisma.

Salah satu obat ini, nimodipine (Nymalize), telah terbukti mengurangi risiko cedera otak tertunda yang disebabkan oleh aliran darah yang tidak mencukupi setelah perdarahan subarachnoid dari aneurisma yang pecah.

Intervensi untuk mencegah stroke akibat aliran darah yang tidak mencukupi termasuk suntikan obat untuk melebarkan pembuluh darah, yang meningkatkan tekanan darah untuk mengatasi resistensi pembuluh darah yang menyempit.

Intervensi alternatif untuk mencegah stroke adalah angioplasti. Dalam prosedur ini, ahli bedah menggunakan kateter untuk mengembangkan balon kecil yang melebarkan pembuluh darah yang menyempit di otak akibat vasospasme. Obat yang dikenal sebagai vasodilator juga dapat digunakan untuk melebarkan pembuluh darah di area yang terkena.

Obat antikejang dapat digunakan untuk mengobati kejang yang berhubungan dengan pecahnya aneurisma. Obat-obatan ini termasuk levetiracetam (Keppra), fenitoin (Dilantin, Phenytek, lainnya), asam valproat dan lain-lain. 

Kateter penguras ventrikel atau lumbal dan operasi shunt dapat mengurangi tekanan pada otak akibat kelebihan cairan serebrospinal (hidrosefalus) yang terkait dengan pecahnya aneurisma. 

Kateter dapat ditempatkan di ruang yang berisi cairan di dalam otak atau di area sekitar otak dan sumsum tulang belakang untuk mengalirkan kelebihan cairan ke dalam kantong eksternal.

Terapi rehabilitasi. Kerusakan otak akibat perdarahan subarachnoid dapat mengakibatkan kebutuhan akan terapi fisik, wicara, dan okupasi untuk mempelajari kembali keterampilan tersebut.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok