0 Poin
pfizer and mdoerna

Ahli Bandingkan Vaksin Moderna dan Pfizer, Mana yang Lebih Efektif Lawan COVID-19?

Sejak Food and Drug Administration (FDA) menyetujui penggunaan darurat vaksin COVID-19, banyak orang bertanya-tanya: mana vaksin yang lebih baik?.

Menjawab pertanyaan tersebut, kini perbandingan head-to-head pertama dari vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna telah dirilis.

Peneliti dari Department of Veterans Affairs, Harvard T.H. Chan School of Public Health, dan Brigham and Women's Hospital bekerja sama untuk menganalisis catatan kesehatan elektronik dari hampir 220.000 veteran yang menerima dua dosis vaksin Moderna dan sekitar 220.000 veteran yang menerima dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech.

“Kami tahu dari uji coba acak awal bahwa vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna keduanya sangat efektif dalam mencegah penyakit simtomatik. Kami juga tahu bahwa mendeteksi perbedaan halus antara keefektifannya akan memerlukan perbandingan langsung dalam sampel yang sangat besar, jauh lebih besar daripada yang praktis dalam uji coba secara acak,” ujar Dr. Barbra A. Dickerman, penulis pertama studi tersebut.

Efektivitas vaksin diukur berdasarkan:

  • didokumentasikan, atau tanpa gejala, infeksi
  • infeksi simtomatik
  • rawat inap
  • masuk ICU
  • kematian

Hasilnya menunjukkan bahwa kedua vaksin tersebut efektif secara signifikan. Namun, Moderna menunjukkan sedikit keunggulan dengan menawarkan peningkatan tingkat perlindungan, termasuk risiko infeksi terdokumentasi 21 persen lebih rendah dan risiko rawat inap 41 persen lebih rendah.

“Itu terlihat seperti angka yang besar, tetapi lihatlah dua angka yang mereka bandingkan. Mereka sudah mulai sangat kecil, jadi seperti perbedaan 94 persen dan 92 persen,” kata Dr. William Schaffner, profesor kedokteran pencegahan dan penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center di Nashville.

Persentase berasal dari perkiraan risiko infeksi (tanpa gejala) yang terdokumentasi menjadi 4,52 kejadian per 1.000 orang dalam kelompok vaksin Moderna dan 5,75 kejadian per 1.000 orang dalam kelompok Pfizer-BioNTech.

Ini menghasilkan lebih dari 1,23 kasus infeksi yang terdokumentasi per 1.000 orang di grup Pfizer-BioNTech.

“Anda mundur sedikit dan Anda tidak dapat melihat perbedaan itu. Ini seperti dua pemain bisbol yang memukul home run, tetapi salah satu home run sedikit lebih tinggi di kursi daripada yang lain, ”kata Schaffner. “Sangat bagus bahwa kami memiliki dua vaksin yang sangat baik.”

Dia mengatakan vaksinnya sangat mirip sehingga dia tidak akan terkejut jika perbandingan head-to-head lain di populasi lain “membalikkan ini karena perbedaannya sangat, sangat kecil.”

Perbedaan antara kedua vaksin tetap kecil secara konsisten untuk tingkat keparahan penyakit:

Untuk rawat inap, grup Pfizer-BioNTech memiliki kelebihan 0,55 kasus per 1.000 orang.

Untuk kasus ICU, selisihnya turun menjadi 0,10 kasus berlebih per 1.000 orang.

Untuk kematian, penerima vaksin Pfizer-BioNTech memiliki 0,02 kejadian berlebih untuk setiap 1.000 orang.

“Jelas, perbedaan antara vaksin semakin kecil karena kami mempertimbangkan hasil yang lebih serius. Inilah mengapa saya berpendapat bahwa lebih penting untuk divaksinasi daripada khawatir tentang vaksin mana yang Anda terima,” jelas Dr. Mark Fierstein, spesialis penyakit dalam di NYU Langone Ambulatory Care Lake Success.

Meskipun kedua vaksin menggunakan teknologi mRNA, keduanya tidak identik. Karena itu, Fierstein mengatakan tidak mengherankan bahwa sistem kekebalan, yang terbuat dari banyak elemen, mungkin tidak bereaksi dengan cara yang persis sama terhadap kedua vaksin tersebut.

“Faktanya, kejutan sebenarnya di sini adalah bahwa vaksinnya sangat mirip; agar perbedaan yang diamati tidak lebih besar,” katanya.

Jika Anda belum mendapatkan vaksinnya, Dickerman mengatakan untuk mendapatkan mana yang paling nyaman dan dapat diakses oleh Anda.

“Mengingat efektivitas yang tinggi dari kedua vaksin, salah satunya sangat direkomendasikan untuk setiap individu yang ditawarkan pilihan di antara keduanya,” katanya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok