0 Poin
Minum air

Adakah Hubungan Antara Minum Terlalu Banyak Air dan Tekanan Darah?

Air sangat penting untuk kelangsungan hidup dan merupakan faktor kunci dalam pencegahan dehidrasi. 

Beberapa manfaat kesehatan dari air mungkin termasuk peningkatan kinerja fisik, suhu tubuh yang terkontrol, pengurangan stres oksidatif, peningkatan fungsi otak, pengurangan risiko batu ginjal dan insiden masalah pencernaan yang lebih rendah seperti sembelit.

Salah satu manfaat penting air termasuk menormalkan tekanan darah dalam tubuh dan mencegah risiko gejala seperti sakit kepala parah, kelelahan, nyeri dada dan kesulitan bernapas. 

Asupan air yang optimal memang baik untuk jantung dan organ tubuh lainnya, namun apakah efek samping jika seseorang terlalu banyak minum air? Bagaimana minum terlalu banyak air terkait dengan tekanan darah? 

Menurut sebuah penelitian, jumlah asupan cairan yang dianjurkan oleh tubuh adalah 3000 ml untuk pria dan 2.200 ml untuk wanita. Asupan cairan bisa dari minuman dan makanan, termasuk air putih. 

Overhidrasi adalah kelebihan konsumsi air di atas jumlah yang direkomendasikan. Ada dua jenis overhidrasi. Yang pertama terjadi ketika seseorang minum terlalu banyak air dan ginjal tidak dapat membuang jumlah berlebih atau menyimpannya, menyebabkan air bergerak menuju aliran darah.

Jenis overhidrasi kedua terjadi ketika tubuh tidak dapat mengeluarkan kelebihan air karena kondisi medis tertentu seperti masalah ginjal, diabetes yang tidak terkendali, dan masalah hati. Beberapa gejala overhidrasi mungkin termasuk sakit kepala parah, muntah, mual, kebingungan, kelemahan otot dan perubahan warna tangan dan kaki.

Bagaimana Overhidrasi Mempengaruhi Tekanan Darah? 
Asupan air yang berlebihan dan tidak memadai berdampak pada tekanan darah. Asupan air yang berlebihan atau overhidrasi membantu mengelola batu ginjal; Namun, itu tidak bermanfaat bagi kesehatan jantung. 

Konsumsi air yang berlebihan meningkatkan jumlah air dalam darah, yang dapat mengencerkan elektrolit yang ada dalam darah, termasuk natrium. Elektrolit membantu menjaga tingkat cairan dan bertanggung jawab untuk menyeimbangkan bahan kimia seperti asam dan basa dalam tubuh. Sodium juga penting untuk berfungsinya otot dan saraf. 

Ketika kadar natrium dalam darah turun di bawah 135 mmol/L, terjadi hiponatremia yang menyebabkan air masuk ke dalam sel-sel tubuh dan membuatnya membengkak. Pembengkakan sel mengganggu tekanan darah dan meningkatkan risiko kejadian kardiovaskular seperti kekakuan arteri dan gagal jantung, serta meningkatkan risiko kejang dan koma. 

Cara terbaik adalah menghindari minum terlalu banyak cairan, baik air atau cairan lain-, konsumsilah hanya dalam jumlah yang dibutuhkan. Obat-obatan seperti diuretik dapat membantu meningkatkan produksi urin dan menurunkan kadar air dalam tubuh. Namun, konsultasikan dengan ahli medis sebelum menggunakan segala bentuk obat.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok