0 Poin
pasien covid

80% Pasien Covid 19 Mengalami Kekurangan Vitamin D

Penelitian terbaru menemukan korelasi antara kekurangan vitamin D dan risiko COVID-19 yang lebih tinggi. Sekarang, studi baru lainnya menemukan hal yang sama, yaknu mencatat bahwa lebih dari 80 persen orang dengan COVID-19 tidak memiliki tingkat vitamin D yang memadai dalam darah mereka.

Sebagai bagian dari studi baru di Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism, para peneliti mengamati 216 pasien COVID-19 di sebuah rumah sakit di Spanyol. Para ilmuwan mencocokkan pasien dengan kontrol dari kumpulan data lain.

Dari semua pasien, 82,2 persen kekurangan vitamin D. Dalam penelitian tersebut, pria memiliki kadar vitamin D yang lebih rendah dibandingkan wanita.

Orang yang memiliki COVID-19 dan kadar vitamin D yang lebih rendah juga memiliki penanda inflamasi yang lebih tinggi seperti feritin dan D-dimer. Itu telah dikaitkan dengan Sumber Tepercaya dengan hasil COVID-19 yang buruk.

Orang dengan defisiensi vitamin D memiliki prevalensi hipertensi dan penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi. Mereka juga memiliki masa tinggal di rumah sakit yang lebih lama karena COVID-19, penelitian menunjukkan.

Komorbiditas seperti hipertensi, diabetes, dan obesitas dikaitkan dengan status vitamin D yang rendah, kata Dr.Hans Konrad Biesalski, seorang profesor di Universitas Hohenheim yang telah mengevaluasi vitamin D dan COVID-19.

"Sepertinya pasien dengan status vitamin D yang buruk mungkin memiliki COVID-19 yang lebih parah," katanya. Tetapi studi baru tidak menemukan hubungan itu.

Namun demikian, selain korelasi antara kadar vitamin D dan risiko COVID-19, keterkaitan ini juga bisa dilihat sebagai cara untuk dapat melindungi orang atau membantu mereka pulih dari penyakit.

"Salah satu pendekatannya adalah mengidentifikasi dan mengobati kekurangan vitamin D, terutama pada individu berisiko tinggi seperti orang tua, pasien dengan penyakit penyerta, yang merupakan populasi target utama untuk COVID-19," kata rekan penulis studi. José L. Hernández, PhD, dari University of Cantabria di Santander, Spanyol.

“Pengobatan vitamin D harus direkomendasikan pada pasien COVID-19 dengan kadar vitamin D rendah yang beredar di dalam darah karena pendekatan ini mungkin memiliki efek menguntungkan pada muskuloskeletal dan sistem kekebalan,” pungkas Hernández.

(Foto: jakarta post)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok