0 Poin
whey protein

7 Efek Samping Konsumsi Whey Protein

Whey protein adalah protein yang diperoleh dari whey, bagian berair dari susu yang terpisah dari saat membuat keju. Ini biasanya digunakan sebagai suplemen protein, yang dapat meningkatkan kandungan nutrisi makanan dan juga memiliki efek pada sistem kekebalan tubuh.

Orang-orang biasanya menggunakan whey protein untuk meningkatkan kinerja atletik dan meningkatkan kekuatan. Whey protein juga digunakan untuk asma, diabetes, penurunan berat badan, dan banyak kondisi lainnya, tetapi tidak ada bukti ilmiah yang baik untuk mendukung sebagian besar penggunaan ini.

Sementara banyak orang mengonsumsi whey protein dalam bentuk protein shake, banyak orang tidak mengetahui efek samping yang dapat menyertainya. Mengkonsumsi whey protein dalam dosis tinggi dapat menyebabkan sakit kepala, sakit perut, jerawat, kembung, mual dan diare. 

Meskipun ini adalah beberapa efek samping jangka pendek, konsumsi whey protein yang berkepanjangan dapat menyebabkan beberapa efek samping jangka panjang yang mungkin terbukti berbahaya bagi tubuh Anda.

Berikut ini adalah beberapa efek samping jangka panjang dari whey protein yang harus Anda ketahui sebelum mengkonsumsinya:

Masalah Ginjal

Konsumsi whey protein dapat menghambat fungsi reguler ginjal Anda dengan meningkatkan kandungan urea plasma, ekskresi kalsium urin, dan volume urin. 

Ini membebani ginjal dan dapat menyebabkan batu ginjal. Jika Anda mengonsumsi whey protein, jangan lupa untuk memperbanyak asupan air dan serat untuk menetralisirnya.

Masalah pencernaan

Konsumsi whey protein dapat menyebabkan penipisan bakteri baik di usus Anda dan dapat meningkatkan bakteri jahat yang dapat menyebabkan sakit perut, sembelit dan gas. Tubuh Anda bahkan mungkin merasa sulit untuk mencerna produk susu atau protein susu secara alami.

Masalah hati

Whey protein juga dapat menyebabkan kerusakan hati dari waktu ke waktu jika dikonsumsi tanpa kebiasaan berolahraga. Meskipun diketahui membantu sintesis otot, ia dapat bertindak sangat berbeda dan menghasilkan hasil yang tidak diinginkan jika dikonsumsi tanpa berolahraga. 

Dalam hal ini, protein masuk ke hati untuk diproses dan karenanya, dapat merusak hati dari waktu ke waktu.

Penyakit jantung

Konsumsi whey protein yang berlebihan dapat memengaruhi aktivitas jantung dan menyebabkan aritmia jantung, henti jantung, dan masalah jantung lainnya. 

Karena para ahli telah menghubungkan sumber protein tinggi dengan tingkat lemak jenuh yang lebih tinggi, peningkatan kadar gula darah dan keasaman darah yang lebih tinggi, whey protein dapat mempengaruhi fungsi jantung.

Keasaman darah meningkat

Whey protein menurunkan tingkat pH darah kita yang idealnya antara 7,35 hingga 7,45. Bubuk whey protein yang terbuat dari susu hewan bisa sangat asam, meningkatkan keasaman darah kita. Ketika ginjal kita merasa terbebani untuk memproses protein ekstra, darah kita menjadi asam.

Osteoporosis

Asupan whey protein yang berlebihan menyebabkan ketidakseimbangan mineral dalam tubuh. Ini dapat mempengaruhi tulang dengan mengurangi kepadatan tulang yang selanjutnya dapat menyebabkan osteoporosis.

Asam urat

Banyak orang yang menderita asam urat mengalami peningkatan rasa sakit saat mengonsumsi whey protein. Seseorang harus selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum mulai mengkonsumsi suplemen protein sehingga efek sampingnya dapat dihilangkan atau setidaknya diminimalkan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok