0 Poin

6 Posisi Seks Nikmat dan Aman Saat Hamil

Banyak pasangan khawatir tentang melanjutkan hubungan seks saat hamil. Apakah Anda akan membahayakan bayi atau akankah terlalu membebani wanita? Namun, bagi sebagian besar wanita, tidak ada alasan mengapa Anda tidak bisa terus berhubungan seks selama kehamilan.

Menurut pendidik seks dan hubungan, Tracey Cox, benar-benar aman untuk terus berhubungan intim dengan pasangan. "Dengan asumsi Anda belum diberitahu sebaliknya, seks aman saat Anda hamil," kata Cox. "Bahkan jika dia ingin mengira penisnya begitu besar dan itu akan membahayakan bayinya, kenyataannya itu tidak akan terjadi!"

Cox merekomendasikan posisi seks berikut untuk dicoba selama kehamilan:


💟Woman on top

Posisi istri berada di atas atau woman on top dapat dicoba selama masa kehamilan, bahkan hingga usia kandungan menginjak sembilan bulan. Suami cukup berbaring dan istri duduk di atasnya. Istri dapat mengontrol kedalaman penetrasi tanpa membebani perut yang buncit.

💟 Berhubungan seks di kursi yang kokoh

Anda dapat melakukan dua cara ini, saran Cox. Duduklah dengan punggung menghadapi suami atau pasangan Anda (jika kaki Anda tidak menyentuh tanah, letakkan sesuatu di bawahnya untuk mendekatkan lantai dengan Anda). Atau hadapi dia diangkangi, dengan dua kaki di kedua sisi. Pastikan kaki Anda bisa menyentuh tanah.
"Anda mengendalikan aksi dengan bergerak ke atas dan ke bawah, menggunakan kaki Anda sebagai pengungkit," kata Cox. Sekali lagi Anda mengendalikan posisi ini, jadi itu harus nyaman untuk perut Anda.

💟 Spoon seks

Berbaringlah miring ke samping, dengan kedua kaki terangkat ke arah dada. Dia berbaring di belakang Anda dan menembus kenikmatan berdua.
"Ini memberikan dukungan untuk perutnya, santai dan penuh kasih dengan penetrasi dangkal," kata Cox. Ini bagus untuk ketiga trimester, tetapi terutama untuk trimester ketiga ketika perut Anda terlalu besar untuk berdekatan dan berhadapan muka, dan posisinya juga tidak terlalu berat.

💟 Doggy Style

Posisi ini biasanya melibatkan penetrasi yang lebih dangkal daripada posisi tatap muka, tetapi ingatlah bahwa Anda tidak dapat mengendalikan gerakan sebanyak ini, terutama karena perut Anda bertambah besar akan lebih berat.
Anda dapat merilekskan berat badan Anda di atas bantal atau mencoba berlutut di tepi tempat tidur, dengan pasangan berdiri di belakang Anda. Anda juga bisa menurunkan diri ke lengan Anda.
"Ketika kehamilan berlanjut, cobalah turunkan tubuh dengan bersandar pada lengan Anda dan gunakan bantal di bawahnya sebagai penyangga," kata Cox.
Penetrasi dalam posisi ini bisa dalam, jika Anda merasa itu terlalu dalam (berlebihan), letakkan bantal di antara bagian bawah dan perut bagian bawah Anda dan ini akan membantu.

💟 Scissors

Keduanya berbaring di ujung tempat tidur dengan kaki saling menempel, kata Cox. "Kau bisa melakukannya dalam kenyamanan tempat tidurmu dan itu membuat seks lebih lambat, lebih lembut." Tidak banyak yang perlu dikhawatirkan dalam posisi ini karena penetrasi cenderung dangkal dan lambat. 

💟 Edge of the bed

Jika istri ingin merasakan penetrasi, posisi ini aman dicoba saat hamil. Istri berbaring pada bagian batas kasur dan kaki berpijak pada lantai. Jaga punggung agar tidak terbaring dengan rata, sehingga perlu bantal sebagai penopang. Suami dapat menyesuaikan dengan berlutut atau berdiri menyesuaikan tinggi kasur.

(foto: Shutterstock)

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
Masa kehamilan
seks saat hamil
seks pasangan
posisi seks untuk hamil
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di