0 Poin
makanan yang dihindari ibu menyusui

6 Makanan yang Harus Dihindari oleh Ibu Menyusui

Air susu ibu (ASI) adalah makanan yang dibutuhkan setiap bayi. ASI memiliki banyak manfaat untuk kesehatan dan perkembangan bayi. 

Menyusui juga membantu membangun ikatan yang kuat antara ibu dan anak. Itu karena selama proses ini, oksitosin dilepaskan di dalam tubuh. Namun sayangnya, semuanya akan sia-sia, jika tidak mengonsumsi makanan yang tepat. 

Menurut Dr Amodita Ahuja, yang merupakan konsultan dokter kandungan, ginekolog, ahli bedah laparoskopi dan spesialis infertilitas, ASI adalah pembangkit tenaga nutrisi yang akan menentukan kesehatan dan perkembangan bayi Anda. 

Menurut dokter, ada makanan yang sebaiknya dihindari oleh ibu menyusui karena efeknya yang merugikan bagi bayi. Berikut ini adalah sejumlah makanan yang sebaiknya dihindari oleh ibu menyusui:

Makanan yang mengandung gas

Beberapa makanan yang dapat menghasilkan gas adalah brokoli, kubis, kacang-kacangan, buncis, lentil, kacang tanah, kentang, dan jagung.

"Sebelum mengecualikan makanan seperti itu dari diet ibu, penting untuk mengesampingkan bahwa bayi tidak terlalu banyak menghirup udara saat menyusui," saran Dr Ahuja.

Makanan kaya kafein

Sumber kafein yang paling umum adalah teh, kopi, dan minuman ringan. Meskipun kafein ditransfer ke bayi melalui ASI, biasanya kurang dari 1% dari konsumsi harian kafein. 

Masalah dimulai ketika mulai menumpuk di tubuh bayi, jika ibu mengkonsumsi lebih dari lima cangkir sehari. Hal ini dapat menyebabkan stimulasi kafein.

Ini dapat menyebabkan tangisan berlebihan pada bayi, serta ketidakmampuan untuk tidur. Juga, kafein menurunkan kandungan zat besi dalam susu, sehingga menyebabkan anemia pada bayi.

Alkohol

Sangat ideal untuk menghindari alkohol sepenuhnya, tetapi jika Anda mengidam, batasi hanya satu hingga dua gelas, dan pastikan Anda tidak memberi ASI pada bayi Anda setidaknya empat jam setelah minuman terakhir. 

Selalu menyusui bayi Anda dan kemudian konsumsi alkohol. Alkohol masuk ke dalam ASI dalam jumlah yang baik, dan dapat membuat bayi mengantuk. Terbaik memang menghindari konsumsi alkohol sama sekali.

Makanan yang Terpapar Merkuri

Jenis ikan tertentu tinggi kandungan merkuri. Jika dikonsumsi dalam jumlah besar, dapat menyebabkan keracunan merkuri pada beberapa bayi, menunda kemampuan kognitif dan psikomotorik mereka. 

Disarankan hanya konsumsi adalah 2-3 porsi per minggu dari berbagai jenis ikan seperti sarden, kepiting, cumi-cumi, lobster, dan salmon.

Makanan kaya lemak trans

Makanan seperti kue, kue kering, krim kocok, pizza, burger, dan margarin kaya akan lemak trans. Ketika kandungan lemak trans meningkat pada makanan tertentu, jumlah DHA menurun, sehingga berdampak negatif pada perkembangan otak bayi. 

Sesuai anjuran WHO, dianjurkan untuk memiliki kurang dari 1% lemak trans dalam makanan Anda dan menghindari semua konsumsi makanan cepat saji.

Makanan yang Mengandung Pemanis Buatan

Setiap pemanis buatan seperti aspartam, stevia, sucralose, sakarin, dan sorbitol dapat ditransfer ke bayi. Karena studi jangka panjang tidak tersedia tentang efeknya pada bayi, adalah mungkin untuk menghindari konsumsinya oleh ibu menyusui.

Hal ini menunjukkan bahwa ibu yang mengkonsumsi makanan dan minuman tinggi gula selama menyusui dapat menyebabkan bayinya menjadi obesitas dan diabetes di masa dewasa. 

Bayi-bayi tersebut nantinya memiliki keinginan makanan tinggi gula dan berlemak selama masa dewasa mereka, jadi disarankan untuk menghindari makanan tinggi gula dan lemak.

Tidak setiap makanan akan menghasilkan efek yang sama pada semua bayi. Jika Anda merasa bahwa jenis makanan apa pun memengaruhi bayi Anda, catatlah dan cobalah untuk menghindarinya sepenuhnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok