0 Poin
sembelit

5 Penyebab Terjadinya Sembelit pada Saat Kehamilan

Sembelit menjadi kondisi yang umum terjadi selama kehamilan. Anda mungkin mengalami sembelit jika buang air besar Anda kurang dari tiga kali seminggu, atau memiliki tinja yang keras dan sulit untuk dikeluarkan.

“Untungnya, sembelit tidak menimbulkan risiko bagi janin,” kata Yen Hope Tran, DO, seorang OB-GYN di MemorialCare Orange Coast Medical Center. 

Sembelit paling sering terjadi selama trimester ketiga ketika janin dan rahim yang tumbuh dapat memberi tekanan pada usus. Namun, itu bisa terjadi selama trimester apa pun, dan berlanjut hingga periode postpartum.

“Orang hamil berada pada peningkatan risiko sembelit karena berbagai alasan,” kata Tran. Berikut ini adalah sejumlah penyebab wanita hamil mengalami sembelit.

Perubahan hormonal

Orang hamil mengalami banyak perubahan hormonal, tetapi salah satu yang mungkin mengganggu Anda adalah peningkatan progesteron.

Progesteron diproduksi oleh ovarium dan plasenta selama kehamilan. Ini memperlambat sistem pencernaan, sebagian untuk memungkinkan tubuh menyerap nutrisi tambahan dari makanan. 

Sayangnya, perlambatan itu bisa mengakibatkan tinja lebih keras yang menyakitkan untuk dikeluarkan.

"Kotoran duduk di usus lebih lama dan lebih banyak air dikeluarkan darinya, kata Tran. Kotoran menjadi lebih keras, mengakibatkan sembelit."

Dehidrasi dan diet

“Orang hamil membutuhkan lebih banyak air daripada orang yang tidak hamil, karena tubuh mereka memproduksi cairan ekstra, dan banyak orang hamil tidak minum cukup air,” kata Tran.

Selain itu, orang hamil sering menghadapi keengganan makanan dan mual yang membuatnya sulit untuk makan makanan kaya serat yang cukup seperti sayuran, yang dapat membantu meringankan sembelit.

Janin besar

Saat janin Anda tumbuh dan rahim Anda mengembang, itu bisa memberi tekanan pada usus. Itu juga mengapa konstipasi paling sering terjadi pada trimester ketiga saat janin berada pada puncaknya.

Mengkonsumsi suplemen zat besi

Orang hamil berada pada peningkatan risiko kekurangan zat besi, sehingga banyak yang mengonsumsi suplemen zat besi atau vitamin prenatal untuk mencapai 27 miligram zat besi yang direkomendasikan setiap hari untuk ibu hamil.

Sementara semua zat besi itu penting, sembelit adalah efek samping umum dari suplemen yang mengandung zat besi. Karena itu, beberapa perusahaan menambahkan pelunak tinja ke dalam vitamin.

Konsumsi Obat

Orang hamil mungkin menggunakan obat lain yang menyebabkan sembelit. Antasida, yang digunakan untuk mengobati sakit maag terkait kehamilan, dapat menyebabkan konstipasi, seperti halnya suplemen kalsium.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok