0 Poin
ilustrasi

5 Penyebab Terjadinya Infeksi Jamur di Vagina

Infeksi jamur adalah pertumbuhan berlebih dari jamur candida pada vagina. Candida secara alami ada di vagina, tetapi pertumbuhannya yang berlebihan dapat menyebabkan gejala termasuk vagina serasa terbakar, gatal, dan keluar cairan. 

Infeksi jamur sering terjadi, mempengaruhi sekitar 75% wanita di beberapa titik dalam hidup mereka.

Dalam kebanyakan kasus, infeksi jamur dapat dengan mudah diatasi dengan obat atau krim antijamur. Tetapi jika Anda mengalami infeksi jamur berulang, yang didefinisikan sebagai empat atau lebih dalam setahun, itu bisa menjadi tanda dari adanya kondisi kesehatan yang mendasarinya. 

Berikut ini adalah lima penyebab terjadinya infeksi jamur pada vagina.

Diabetes yang tidak terkontrol

“Lonjakan gula darah yang cepat dapat memicu pertumbuhan jamur,” kata Michael Ingber, MD, ahli urologi dari Center for Specialized Women's Health. Kadar gula darah yang tidak dikelola dengan baik dapat mengakibatkan terlalu banyak gula yang ada dalam urin, yang kemudian dapat mengganggu keseimbangan candida di vagina.

Tanda-tanda lain Anda diabetes mungkin tidak dikelola dengan baik antara lain: rasa haus yang ekstrim, sering buang air kecil dan sering kelelahan, serta penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Sistem kekebalan yang melemah

Sistem kekebalan Anda membantu melawan organisme berbahaya yang dapat membuat Anda sakit, termasuk pertumbuhan jamur yang berlebihan di vagina. Jika sistem kekebalan Anda melemah, tubuh Anda mungkin tidak efektif dalam menangkal infeksi jamur dan Anda mungkin lebih sering mengalaminya.

Sistem kekebalan yang melemah dapat disebabkan oleh: obat-obatan tertentu, seperti antibiotik dan steroid, perawatan kanker dan penyakit autoimun, seperti HIV/AIDS.

Kebersihan yang kurang

Praktik kebersihan yang tidak konsisten, seperti tidak mandi atau membersihkan area vagina secara teratur, dapat menyebabkan infeksi jamur berulang.

“Jamur juga tumbuh subur dalam kondisi lembab, jadi apa pun yang memerangkap kelembapan di vagina, seperti pakaian dalam yang ketat, dapat meningkatkan risiko infeksi jamur,” kata Ingber.

Cuci area vagina secara teratur dengan sabun yang lembut dan tidak beraroma. Jangan mencoba membersihkan vagina dengan metode lain, seperti douching atau bedak dan semprotan wewangian karena praktik ini dapat mengganggu keseimbangan pH alami vagina dan meningkatkan risiko infeksi jamur.

Kenakan pakaian dalam yang terbuat dari bahan yang menyerap keringat, seperti katun, dan ganti pakaian dalam Anda setelah berolahraga untuk menghindari kelembapan dari keringat yang menumpuk di area vagina. 

“Duduk dalam pakaian renang basah selama berjam-jam juga dapat menyebabkan
infeksi jamur,” kata Ingber. 

Kehamilan

“Perubahan hormonal yang Anda alami selama kehamilan dapat mengganggu keseimbangan alami estrogen dan progesteron yang mempengaruhi pertumbuhan jamur candida,” kata Kimberly Langdon, MD, seorang OB-GYN/

Wanita hamil juga memiliki jumlah gula yang lebih tinggi dalam cairan vagina mereka yang juga dapat memicu pertumbuhan candida.

Infeksi jamur selama kehamilan sulit diobati karena perubahan hormonal yang dapat menyebabkan infeksi hadir selama kehamilan.

Infeksi akan hilang setelah Anda melahirkan dan sementara itu, dokter Anda mungkin merekomendasikan krim vagina atau supositoria untuk mencegah infeksi selama kehamilan Anda.

Antibiotik

Antibiotik adalah penyebab umum infeksi jamur, kata Langdon. Saat Anda mengonsumsi antibiotik, bakteri "baik" di vagina yang membantu mengendalikan jamur juga bisa dirugikan. Penggunaan antibiotik yang sering dapat membuat jamur berkembang, menyebabkan infeksi jamur berulang.

Mengkonsumsi probiotik saat Anda minum antibiotik atau setelah menghabiskan antibiotik dapat membantu memulihkan bakteri menguntungkan yang membantu mencegah infeksi jamur. 

“Strain probiotik lactobacillus, khususnya, dapat sangat bermanfaat dalam memulihkan keseimbangan di vagina,” kata Kecia Gaither, MD, seorang OB-GYN, dan direktur layanan perinatal di NYC Health + Hospitals.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok