0 Poin
vagina kering

5 Cara Alami Mengatasi Vagina yang Kering

Pelumasan vagina alami sebagian besar didorong oleh hormon estrogen dan memainkan peran penting dalam hubungan seksual dan kesehatan vagina. 

Ketika kadar estrogen rendah, dapat menyebabkan jaringan vagina menjadi tipis, rapuh, dan kering, membuat seks menjadi menyakitkan.

Anda dapat menggunakan pelumas yang dibeli di toko untuk membantu mengatasi kekeringan pada vagina, namun beberapa pelumas benar-benar dapat menghilangkan kelembaban alami dan memperburuk kekeringan. 

Pilihan lainnya adalah vitamin dan suplemen yang dapat membantu meningkatkan lubrikasi wanita secara alami dengan meningkatkan kadar estrogen.

Berikut ini cara meningkatkan kemampuan alami tubuh Anda untuk melumasi vagina secara alami.

Konsumsi vitamin A

Vitamin ini penting dalam perkembangan selaput lendir, yang meliputi lapisan vagina. "Ini sangat membantu dalam hal kelembaban dan produksi kolagen," kata Anita Sadaty, MD, dokter spesialis obstetri dan ginekologi di Northwell Health System di New York.

Vitamin A dapat dikonsumsi secara oral, tetapi tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan. "Jika vitamin A menjadi sangat tinggi, bisa ada cedera hati, tapi sejujurnya cukup sulit untuk overdosis."

Konsumsi lebih banyak vitamin B

Sekresi vagina dapat diubah oleh faktor hormonal dan makanan. Fungsi kekebalan yang tepat penting untuk kesehatan vagina, dan vitamin B kompleks – suplemen yang mencakup delapan jenis vitamin B – meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.

Ini dapat diambil dari suplemen atau diserap melalui sumber makanan termasuk unggas, ikan, kentang, dan pisang. Tapi terlalu banyak bisa berbahaya. Ini dapat menyebabkan kurangnya kontrol otot, dan masalah perut.

Tingkatkan asupan beta-karoten

Beta-karoten adalah provitamin, artinya tubuh Anda menggunakannya untuk membuat vitamin lain, dalam hal ini, vitamin A. Seperti disebutkan di atas, vitamin A membantu menghindari kekeringan pada vagina.

Beta-karoten ditemukan dalam makanan termasuk wortel, sayuran berdaun hijau tua, ubi jalar, brokoli, melon, dan labu musim dingin. 

Meskipun tidak beracun dalam dosis tinggi, terlalu banyak dapat menyebabkan kulit menjadi berwarna kuning-oranye, di antara efek samping lainnya.

Makan lebih banyak asam lemak omega-3

"Secara umum, asam lemak esensial akan membantu memperbaiki arsitektur mukosa vagina," kata Sadaty. Sebuah studi tahun 2012 menemukan omega-3 secara signifikan mengurangi kekeringan vagina selama enam bulan di antara penderita kanker payudara pasca menopause dengan atrofi vagina (vaginitis atrofi), yang merupakan penipisan, pengeringan, dan peradangan pada dinding vagina.

Sadaty mengatakan, meskipun ada kekhawatiran bahwa kadar omega-3 yang tinggi dapat menyebabkan pengenceran darah atau pendarahan berlebih, penelitian tidak mendukung klaim tersebut.

Masukkan vitamin E ke dalam diet Anda

Ini adalah vitamin lain yang dapat membantu meningkatkan pelumasan vagina. Sebuah studi kecil tahun 2016 terhadap 52 wanita pasca menopause menunjukkan supositoria vagina membantu sebagian besar subjek dengan gejala atrofi vagina, termasuk kekeringan. 

Vitamin E juga dapat dicerna dari berbagai makanan, termasuk minyak nabati, kacang-kacangan, biji-bijian, buah-buahan, dan sayuran.

"Makanan seperti labu dan biji bunga matahari bagus untuk mengatasi kekeringan," kata Sadaty. 

Ketika bersumber secara alami melalui makanan, vitamin E tidak membawa risiko. Tetapi dalam bentuk suplemen, vitamin E dosis tinggi dapat meningkatkan risiko pendarahan dengan mengganggu kemampuan darah untuk membeku. 

Kondisi ini berpotensi menyebabkan stroke hemoragik, atau pendarahan di otak, meskipun ini jarang terjadi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok