0 Poin
gulaa

4 Pertanda Anda Telah Mengkonsumsi Terlalu Banyak Gula

Gula tambahan mengacu pada gula yang Anda temukan dalam makanan olahan, bukan gula alami yang ditemukan dalam buah-buahan. Yang pertama dikaitkan dengan risiko obesitas yang lebih besar, diabetes, penyakit jantung dan hati.

Rata-rata orang Amerika mengkonsumsi sekitar 17 sendok teh gula tambahan per hari, yaitu sekitar 50% lebih banyak dari yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Untuk mengetahui Anda telah mengonsumsi asupan gula yang tinggi sebelum kesehatan Anda memburuk, Anda dapat melihat beberapa perubahan halus pada suasana hati, energi, dan kesejahteraan fisik Anda dan menyesuaikan pola makan Anda dengan tepat.

Berikut ini sejumlah pertanda bahwa Anda telah mengonsumsi terlalu banyak gula dalam tubuh Anda

Berat badan bertambah, tapi masih sering lapar

Gula mungkin memuaskan selera, tapi itu bukan bahan bakar yang baik untuk seluruh tubuh.

Menurut ulasan yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition, konsumsi minuman manis meningkatkan penambahan berat badan pada orang dewasa dan anak-anak.

Namun tubuh membakar gula lebih cepat dibandingkan dengan protein, serat, dan lemak sehat — dan camilan manis bisa membuat Anda lebih lapar dari sebelumnya.

Mengkonsumsi gula membanjiri otak Anda dengan hormon kesenangan dopamin, sementara mengganggu metabolisme dan mengganggu hormon yang memberi tahu Anda saat Anda kenyang.

Siklus itu dapat menyebabkan ngemil kompulsif dan rasa lapar yang tak terpuaskan, yang bisa sangat sulit jika Anda mendapati diri Anda mendambakan camilan manis pada waktu tertentu dalam sehari. 

Memperburuk Suasana Hati

Mengkonsumsi terlalu banyak gula juga bisa membuat Anda merasa murung atau lesu - terutama jika Anda makan makanan ringan olahan yang tinggi gula.

Makanan tinggi gula tanpa protein atau lemak akan menyebabkan gula darah Anda melonjak, menurunkan tingkat energi Anda dan membuat Anda merasa lelah dan mudah tersinggung. 

Lonjakan juga dikaitkan dengan penurunan kadar gula darah di otak, jadi Anda mungkin merasa sedikit berkabut setelah terlalu banyak gula juga.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Neurology menemukan bahwa gula darah tinggi memiliki dampak negatif pada kognisi, yang dapat berarti kesulitan dalam belajar dan konsolidasi memori.

Dalam jangka panjang, makan banyak gula tambahan dapat meningkatkan peradangan, memperburuk suasana hati, dan menyebabkan gejala depresi, menurut penelitian lain yang diterbitkan dalam jurnal Medical Hypotheses.

Kulit pecah-pecah di sekitar mulut dan dagu

Makanan tinggi gula dapat menjadi pemicu jerawat, meskipun ada banyak faktor diet dan non-diet lain yang perlu dipertimbangkan.

Sebuah studi baru-baru ini di JAMA Dermatology menemukan bahwa diet Barat yang kaya akan makanan manis – serta susu dan makanan berlemak – dikaitkan dengan jerawat pada orang dewasa.

Makan banyak gula dapat menyebabkan resistensi insulin, yang pada gilirannya meningkatkan kadar hormon yang disebut androgen. Kadar androgen yang tinggi dapat menyebabkan jerawat hormonal inflamasi muncul di sekitar mulut dan rahang.

Di kemudian hari, gula dapat mempercepat proses penuaan kulit, menurut sebuah studi di Nutrients – jadi perhatikan juga kerutan dini.

Sistem pencernaan bermasalah

Seperti jerawat, gangguan pencernaan dapat terjadi karena banyak alasan. Terlepas dari akar penyebabnya, para ahli mengatakan diet tinggi gula tidak dapat membantu.

Mengkonsumsi banyak gula dan minuman ringan telah dikaitkan dengan tingginya tingkat penyakit radang usus seperti kolitis ulserativa.

Sayuran dan makanan berserat tinggi, di sisi lain, memiliki efek perlindungan. Tetapi jika Anda makan makanan dengan banyak tambahan gula, kemungkinan Anda kehilangan beberapa nutrisi penting lainnya untuk kesehatan usus dan kesejahteraan secara keseluruhan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok