0 Poin
vitamin daya ingat

4 Jenis Vitamin yang Bisa Menjaga Daya Ingat dan Otak Sehat

Masalah memori mungkin banyak dialami orang seiring dengan bertambahnya usia. Survei tahun 2021 menemukan bahwa 21% orang dewasa berusia di atas 50 tahun mengonsumsi setidaknya satu suplemen untuk mendukung otak mereka – khususnya, untuk meningkatkan daya ingat.

Gangguan memori dapat mempengaruhi kualitas hidup Anda, dan dalam beberapa kasus, dapat berkembang menjadi sesuatu yang lebih serius, seperti penyakit Alzheimer.

Berikut adalah empat suplemen vitamin yang bisa dikonsumsi mungkin memiliki manfaat untuk daya ingat.

1. Vitamin B12

Vitamin B sangat penting untuk kesehatan otak karena "membantu menciptakan zat kimia saraf yang memungkinkan sel-sel otak untuk berkomunikasi satu sama lain," kata Dr. Ayesha Sherzai, ahli saraf dari Loma Linda University Health.

Vitamin B12, khususnya, penting untuk daya ingat. Kekurangan vitamin B12 dapat menyebabkan efek kognitif seperti kebingungan atau memori yang buruk, dan bahkan demensia pada kasus yang parah.

Faktanya, sebuah studi tahun 2020 terhadap pasien dengan defisiensi vitamin B12 dan gangguan kognitif menemukan bahwa 84% peserta yang mengonsumsi suplemen vitamin B12 mengalami perbaikan gejala seperti penurunan fokus dan memori.

“Namun, jika Anda tidak kekurangan vitamin B12, melengkapi dengan vitamin B kemungkinan tidak akan membuat perbedaan dalam meningkatkan memori Anda,” kata Sherzai.

2. Vitamin D

Sherzai mengatakan vitamin D adalah prekursor hormon, yang berarti itu adalah komponen kunci untuk pembuatan hormon - terutama hormon yang bertanggung jawab untuk komunikasi antara sel-sel otak. Akibatnya, tidak mendapatkan cukup vitamin D dapat meningkatkan risiko masalah memori.

Sebagai contoh, satu penelitian menemukan bahwa orang dengan kekurangan vitamin D secara signifikan lebih mungkin berisiko terkena demensia dan penyakit Alzheimer.

Oleh karena itu, mendapatkan cukup vitamin D dapat mengurangi risiko penyakit kognitif jika Anda kekurangan vitamin D.

Selain itu, orang dengan multiple sclerosis (MS) yang kekurangan vitamin D dan memiliki gangguan kognitif dapat mengambil manfaat dari suplemen.

Sebuah penelitian menemukan bahwa orang dengan MS yang kekurangan vitamin D mengalami peningkatan memori setelah tiga bulan suplementasi vitamin D.

3. Vitamin E

Kerusakan akibat radikal bebas dapat mempengaruhi otak Anda, mengakibatkan penurunan kognitif. Tetapi mengonsumsi antioksidan seperti vitamin E dapat melawan beberapa kerusakan akibat radikal bebas, kata Dr. David A. Merrill, seorang psikiater dan direktur Pusat Kesehatan Otak Pasifik Pacific Neuroscience Institute di Pusat Kesehatan Providence Saint John.

Akibatnya, vitamin E dapat membantu mencegah defisit kognitif tertentu, seperti Alzheimer. Sebuah tinjauan menemukan bahwa kadar vitamin E yang tinggi dalam darah terkait dengan kinerja kognitif yang lebih tinggi dan bahwa vitamin tersebut mungkin berperan dalam menunda atau mencegah penurunan kognitif yang berkaitan dengan penuaan umum dan penyakit Alzheimer.

Sebuah penelitian terhadap pasien penyakit Alzheimer ringan hingga sedang menemukan bahwa dibandingkan dengan kelompok kontrol, mereka yang mengonsumsi 2.000 IU vitamin E per hari selama dua tahun mengalami perkembangan penyakit 19% lebih lambat.

Selain itu, Merrill mengatakan tidak semua penelitian tentang vitamin E begitu positif, sehingga para peneliti masih belum sepenuhnya yakin seberapa efektif vitamin E untuk kesehatan otak.

4. Asam lemak omega-3

Asam lemak omega-3, terutama EPA (asam eicosapentaenoic) dan DHA (asam docosahexaenoic) berperan dalam kesehatan otak, kata Merrill. Kekurangan EPA dan DHA terkait dengan gangguan neurodegeneratif.

EPA dan DHA melawan peradangan di otak, kata Sherzai. Mereka juga dapat membantu memperkuat hubungan antara sel-sel otak dan membantu menciptakan zat kimia saraf, katanya.

Satu studi menemukan bahwa suplementasi omega-3, terutama bersama dengan suplementasi asam alfa lipoat (ALA) selama 12 bulan memperlambat penurunan kognitif pada orang dengan penyakit Alzheimer.

Namun, sebuah tinjauan menemukan bahwa suplementasi omega-3 mungkin hanya bermanfaat ketika seseorang berada pada tahap awal gangguan kognitif, sehingga dapat membantu sebagai pengobatan potensial tetapi tidak harus sebagai tindakan pencegahan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok