0 Poin
kosmetik

4 Bahan Kimia Berbahaya yang Biasa Terkandung dalam Kosmetik

Banyak penelitian telah mengidentifikasi bahan kimia yang berpotensi berbahaya dalam produk sehari-hari, mulai dari kosmetik hingga pembungkus makanan.

Sementara banyak dari bahan kimia ini tidak menimbulkan terlalu banyak bahaya dalam dosis kecil, paparan berulang dari waktu ke waktu dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Berikut adalah empat bahan kimia umum yang dikaitkan dengan efek kesehatan yang merugikan dalam jangka panjang, dan ditemukan di produk sehari-hari.

Phthalates

Phthalates sangat umum ditemui sehingga dijuluki "bahan kimia di mana-mana". Senyawa buatan manusia ini ditemukan dalam ratusan, bahkan ribuan, produk konsumen termasuk sampo, makeup, parfum, dan beberapa kemasan makanan.

Diethylphthalate adalah phthalate yang paling umum digunakan dalam kosmetik, menurut temuan dari FDA..

Paparan Phthalates telah dikaitkan dengan sejumlah kondisi yang mengancam jiwa, termasuk penyakit jantung, diabetes, dan obesitas. 

Bahan kimia juga diketahui mengganggu fungsi hormon, yang dapat mengganggu sistem reproduksi dan kekebalan tubuh, serta perkembangan otak prenatal.

BPA

Bisphenol A, atau disingkat BPA, adalah plasticizer umum lainnya yang mirip dengan Phthalates. Keduanya membuat plastik lebih mudah ditekuk dan tahan lama.

Ada kontroversi seputar penggunaan BPA sejak awal 1990-an, terutama mengenai BPA dalam pembuatan wadah makanan. 

Seperti Phthalates, BPA dapat keluar dari wadah plastik dan masuk ke makanan atau minuman, terutama saat dipanaskan dalam microwave atau mesin pencuci piring.

FDA melarang penggunaan BPA dalam botol bayi dan kemasan susu formula pada tahun 2012, tetapi telah berdiri dengan klaim bahwa senyawa tersebut aman dalam makanan pada tingkat saat ini. 

Namun, setidaknya 40 penelitian telah menemukan efek samping yang disebabkan oleh dosis BPA di bawah standar FDA.

BPA telah dikaitkan dengan obesitas, keguguran berulang, sindrom ovarium polikistik, hiperplasia endometrium, dan peningkatan risiko kanker payudara. 

Paparan BPA dalam kandungan atau anak usia dini juga dapat mempengaruhi perkembangan kelenjar prostat dan otak.

PFAS

PFAS telah menjadi topik perhatian di Kongres tahun ini, dengan diperkenalkannya PFAS Action Act pada bulan April yang menyerukan air yang lebih bersih dan label yang lebih jernih.

Kandungan bahan kimia PFAS, terkenal lambat terurai. Mereka dapat berlama-lama di lingkungan dan tubuh manusia selama bertahun-tahun, menyebabkan masalah kesehatan termasuk kanker, ketidakseimbangan hormon, dan masalah kesuburan.

Sebagian besar produk dalam penelitian yang mengandung indikator PFAS tidak mengungkapkan bahan kimia pada label bahannya. Untuk itu, Anda dapat berbelanja merek yang telah berkomitmen untuk bebas PFAS.

Paraben

Paraben adalah sekelompok bahan kimia yang sering digunakan sebagai pengawet untuk produk makeup dan perawatan kulit. Bahan kimia ini mencegah jamur dan bakteri tumbuh di produk, memperpanjang umur simpannya.

FDA mengatakan paraben aman untuk digunakan dalam produk kosmetik, setidaknya dalam jumlah yang sangat kecil yang biasanya digunakan. Tetapi penelitian menunjukkan bahkan sejumlah kecil paraben dapat melewati kulit dan masuk ke dalam tubuh, dan itu dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Studi telah menemukan paraben dapat meniru estrogen, hormon yang terlibat dalam sistem reproduksi orang dengan rahim. Tubuh dapat menghasilkan lebih sedikit estrogen sebagai respons, sehingga mengganggu fungsi reproduksi. 

Paparan paraben juga dapat menyebabkan peningkatan pertumbuhan sel payudara dan berpotensi dikaitkan dengan risiko kanker.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok