0 Poin
pleasured

3 Manfaat Orgasme Bagi Wanita yang Belum Terbukti Kebenarannya

Tidak dapat disangkal bahwa orgasme memiliki banyak manfaat bagi wanita. Selama orgasme vagina, otot-otot genital berkontraksi, dan sebagian besar tubuh terisi dengan sensasi yang kuat dan menyenangkan.

Namun, ada banyak klaim kesehatan tentang orgasme wanita yang tidak berdasar. "Tidak ada bukti ilmiah yang diterbitkan yang menghubungkan orgasme dengan kesuburan, penurunan kram menstruasi, atau regulasi siklus menstruasi," kata Peace Nwegbo-Banks, MD, seorang OBGYN di Serenity Women's Health & Med Spa di Pearland, Texas. 

Berikut adalah klaim yang mungkin pernah Anda dengar tentang manfaat orgasme bagi wanita dan perlu bukti lebih lanjut..

Meningkatkan kesuburan

Ada sedikit bukti bahwa orgasme dapat meningkatkan kesuburan Anda. Namun, beberapa penelitian kecil telah mampu menghubungkan seks dengan peningkatan zat penolong kesuburan dalam tubuh.

Dalam sebuah studi kecil tahun 2015, para peneliti mengamati wanita yang aktif secara seksual dan wanita yang pantang untuk membandingkan bagaimana seks berdampak pada sistem kekebalan dan kesuburan. 

Wanita yang aktif secara seksual memiliki tingkat sel T penolong tipe 2 yang lebih tinggi, yang membantu tubuh menerima kehadiran sperma atau embrio yang sedang tumbuh. 

Kelompok yang sama mengalami peningkatan antibodi imunoglobulin G, yang dapat melawan penyakit tanpa mengganggu rahim atau pembuahan.

Namun, peneliti tidak mencatat apakah wanita tersebut mengalami orgasme saat berhubungan seks. Akibatnya, kita tidak bisa memastikan apakah orgasme itu sendiri benar-benar mempengaruhi kesuburan, dan bahkan temuan kimia ini tidak selalu berkorelasi dengan mudahnya pembuahan dan kehamilan.

Mengatur siklus menstruasi

Beberapa orang percaya bahwa orgasme dapat membantu mengatur siklus menstruasi seseorang. 

Ini karena gagasan bahwa siklus menstruasi dan ovarium terkait dengan ritme sirkadian, jam internal 24 jam yang terkait dengan bangun dan tidur setiap hari.

Namun, bukti ilmiah belum membuktikan gagasan ini. Sampai hal itu terjadi, pemahaman ilmiah yang berlaku adalah bahwa orgasme tidak dapat membantu mengatur siklus menstruasi Anda.

 Meredakan kram menstruasi

Sementara beberapa orang mengklaim bahwa orgasme membantu meringankan kram menstruasi, ada juga yang mengatakan bahwa itu dapat memperburuk rasa sakit.

"Orgasme mungkin atau mungkin tidak meredakan kram menstruasi. Banyak wanita menemukan bahwa endorfin dan peningkatan aliran darah yang dihasilkan dari gairah dan orgasme dapat membantu meredakan kram, sementara yang lain menemukan bahwa mereka memperburuknya," kata Christene Lozano, terapis bersertifikasi.

"Selain itu, orgasme dapat meringankan rasa sakit seseorang selama satu siklus menstruasi tetapi tidak pada siklus berikutnya,” sambungnya.

Oleh karena itu, kemampuan orgasme untuk meredakan kram tergantung pada orangnya dan itu pun bisa jarang terjadi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok