0 Poin

Mengenal Anal Seks, Apakah Aman?

Bum fun, biting the pillow, punching the starfish, apa pun istilah yang Anda pilih untuk menyebutnya, seks anal tidak lagi menjadi hal tabu seperti dulu. Namun, jika Anda adalah pemain baru untuk bersenang-senang melalui jalan ‘pintu belakang’ dan tidak tahu harus mulai dari mana, itu bisa sedikit menakutkan. Apakah aman? Apa faktor risikonya dan bagaimana Anda melakukannya tanpa terluka?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, seperti yang dikutip dari NetDoctor.uk, Dr Roger Henderson melihat adanya potensi risiko dan menjelaskan cara menikmati seks anal yang aman:

Apa itu anal sex?

Seks anal berarti aktivitas seksual yang melibatkan anus - khususnya jenis hubungan di mana penis masuk ke dalam anus. Ini juga kadang-kadang disebut sebagai seks dubur.

Seks anal diketahui memiliki beberapa risiko kesehatan yang potensial, jadi sebaiknya Anda membacanya sebelum bereksperimen. Di sisi lain, banyak orang dari semua jenis orientasi seksual menganggap seks anal sebagai hal yang intim dan sangat menyenangkan.

Dipercayai bahwa hingga 90 persen pria gay dan 10 persen wanita aktif secara seksual terlibat di dalamnya, dan menurut satu perkiraan, sekitar sepertiga pasangan heteroseksual telah mencobanya dari waktu ke waktu. Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa area anal dilengkapi dengan banyak ujung saraf sensitif pada pria dan wanita dan sebagai hasilnya dapat memberikan perasaan senang dan kepuasan yang intens.

Berbagai jenis seks anal

Ada berbagai jenis aktivitas seksual yang melibatkan anus, termasuk yang berikut ini:

• Postillionage

Ini berarti memasukkan jari ke pantat pasangan Anda, tetapi itu juga dapat dinikmati sendirian selama masturbasi, dan merupakan metode stimulasi seksual yang populer karena ujung saraf di daerah tersebut.

• Mainan seks/ Sex toys

Beberapa pasangan suka menggunakan alat bantu seks untuk bermain anal seks. Ini harus dijaga kebersihannya dan dicuci antara penggunaan. Kondom juga dapat ditempatkan di atas alat bantu seks sebagai tindakan pencegahan risiko tambahan. Pasalnya, risiko dari penggunaan alat bantu seks dalam seks anal adalah terganggunya fungsi dari rektum - organ ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara feses.

Secara umum, Anda hanya boleh menggunakan bantuan seks yang dirancang untuk anus seperti butt plugs dan vibrator anal - ini memiliki basis yang luas, yang membuatnya sulit untuk 'kehilangan' mereka di dalam dubur. Vibrator vagina tidak dirancang dengan cara ini, dan dengan demikian dapat dengan mudah menyelinap ke dalam lorong belakang, bahkan bisa tersangkut.

• Rimming

Rimming melibatkan kontak oral dengan anus untuk stimulasi seksual dan memang membawa risiko penularan bakteri.

Fisting

Ini berarti memasukkan seluruh tangan ke dalam dubur. Dengan relaksasi yang memadai, secara fisik dimungkinkan, dan mungkin dapat diterima dan menyenangkan bagi beberapa pasangan. Namun, ukuran kepalan tangan jauh lebih besar daripada ukuran penis sehingga ada peningkatan risiko cedera dubur lebih besar.

Apakah seks anal aman?

Sebagian besar kegiatan seksual membawa risiko penularan infeksi menular seksual (IMS) mulai dari gonore dan herpes ke hepatitis B dan HIV. Hubungan seks anal berisiko tinggi menularkan HIV jika perlindungan yang sesuai tidak digunakan.

Seks anal juga memiliki sejumlah risiko kesehatan karena berbagai faktor termasuk anus yang kurang pelumasan alami (dan karenanya dapat sobek), dan adanya bakteri (kuman) di dalam anus. Risiko kesehatan utama meliputi:

• Human immunodeficiency virus (HIV)

Hubungan seks anal memiliki risiko penularan HIV yang lebih besar daripada aktivitas seksual lainnya, terutama untuk pasangan yang reseptif. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa risiko pajanan HIV dalam seks anal adalah 30 kali lebih berisiko daripada seks vaginal pada pasangan yang reseptif.

• Human papilloma virus (HPV) dan kutil kelamin

Virus ini dapat ditularkan selama hubungan anal dan yang dapat menyebabkan kutil anal. Sayangnya, jenis virus HPV tertentu juga memiliki potensi karsinogenik (memicu kanker). Ada beberapa jenis HPV yang menyebabkan kanker serviks pada wanita dan juga kanker tenggorokan dan telah ditemukan bahwa orang-orang yang telah ditembus anal oleh banyak pasangan secara statistik lebih mungkin terkena kanker dubur.

• Hepatitis A (hepatitis menular)

Ini adalah infeksi virus yang dapat menyebabkan penyakit kuning dan meskipun tidak biasanya mengancam jiwa, penderita dapat merasa sangat sakit dan membutuhkan waktu lama untuk pulih. Ini dapat ditularkan melalui kontak oral-anal.

 Hepatitis C

Infeksi virus ini merupakan penyebab penyakit hati kronis progresif dan terkadang fatal. Hepatitis C dapat ditularkan melalui hubungan seks anal, meskipun ini tampaknya jarang terjadi. Berbagi jarum untuk penggunaan obat intravena adalah risiko lain untuk penularan.

• E. coli

Bakteri ini hidup di usus. Penting untuk tidak memasukkannya ke mulut Anda. Juga, E. coli sangat mudah melintasi jarak pendek antara anus dan lubang kencing wanita, sehingga menyebabkan infeksi kemih. Hubungan seks anal kadang-kadang dapat menyebabkan jenis transfer ini, terutama jika segera diikuti oleh hubungan seks vaginal.

Cara menikmati hubungan seks anal yang aman:

Laki-laki dan perempuan dimungkinkan untuk menikmati seks anal, meskipun perawatan yang diperlukan lebih rumit agar seks tersebut aman dan nyaman. Coba tips berikut ini:

✔️ Kelemahlembutan, perawatan, pelumasan yang memadai, dan relaksasi anal sangat penting.

✔️ Selalu menghindari memasukkan penis ke dalam mulut atau vagina setelah hubungan seks anal sampai pasangan Anda memakai kondom baru.

✔️ Pastikan area anal bersih dan usus benar-benar kosong.

✔️ Pasangan yang memasukkan penis mereka atau mainan seks anal harus sangat lembut dengan dorongan apa pun, sehingga memberikan waktu bagi pasangan penerima untuk membiarkan sfingter rileks.

✔️ Pelumas anal khusus dapat membantu, dan seiring waktu dan latihan, ini mungkin menjadi lebih mudah tetapi selalu berhenti jika seks anal menjadi menyakitkan.

✔️ Menggunakan kondom dan pelumas berbasis air akan menawarkan perlindungan.

✔️ Hindari pelumas berbahan dasar minyak - termasuk Vaseline - karena dapat menyebabkan kondom membelah, karena akan mendorong energi berlebihan tanpa pelumasan yang memadai.

(foto: BritishGQ)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di