0 Poin

Dalami Seputar Kesehatan Mata ‘si Kecil’

Beberapa kondisi mata dapat memengaruhi aktivitas anak-anak. Menurut kidshealth.org, ada beberapa tanda yang dapat Anda lihat jika anak Anda memiliki gangguan pengelihatan. Jika ia mengalami masalah pada pengelihatannya biasanya ia akan sering menggosok matanya, sensitif pada sinar, kurang fokus, sulit untuk melihat, mata memerah, atau pupil berwarna putih.

Waspadai tanda-tanda gangguan penglihatan yang mungkin terjadi pada balita Anda, sebagai berikut:

  • Mata tidak serempak dalam bergerak.
  • Sakit kepala, tanda-tandanya mungkin seperti balita Anda sering memegang kepala, mengerutkan dahi, dan tidak menyukai cahaya terang atau suara keras.
  • Pusing atau kehilangan keseimbangan.
  • Mual, hilangnya nafsu makan, muntah dan sakit perut.
  • Menyipitkan mata atau memiringkan kepalanya ke satu sisi ketika ia menatap sesuatu.
  • Sering menggosok mata, atau sering menangis tanpa alasan yang jelas.
  • Duduk terlalu dekat ke TV ketika menonton acara kesukaannya.

Jika si Kecil memiliki salah satu dari gejala-gejala tersebut, mungkin ia mengalami beberapa masalah penglihatan berikut:

Amblyopia atau Mata Malas

Penglihatan yang buruk di mata yang mungkin tampak normal. Dua penyebab umum adalah mata juling dan perbedaan dalam kesalahan bias antara kedua mata. Jika tidak diobati, ambliopia dapat menyebabkan kehilangan penglihatan yang ireversibel pada mata yang terkena. (Pada saat itu, "pemrograman" otak akan mengabaikan sinyal dari mata itu.) Ambliopia sebaiknya diobati sedini mungkin, idealnya sebelum seorang anak berusia 8 tahun.

Strabismus atau Mata Silang

Ketidakselarasan mata; mereka mungkin berbalik, keluar, naik, atau turun. Jika mata yang sama selaras secara kronis, ambliopia juga dapat terjadi pada mata tersebut. Dengan deteksi dini, penglihatan dapat dipulihkan dengan menambal mata yang selaras dengan benar, yang memaksa orang yang tidak selaras bekerja. Bedah atau kacamata yang dirancang khusus juga dapat membantu mata untuk menyelaraskan.

Kesalahan bias

Kesalahan bias terjadi jika anak Anda memiliki bentuk kornea yang tidak teratur dan mendistorsi apa yang dilihatnya, kesalahan bias yang umum adalah rabun jauh, rabun dekat dan astigmatisma.

Rabun jauh adalah kondisi mata yang hanya dapat melihat benda-benda dalam jarak dekat dan tidak jelas ketika harus melihat benda yang jauh, sebaliknya, rabun dekat hanya mampu melihat benda dengan jelas jika letaknya jauh dan kabur jika melihat benda dalam jarak dekat dengan mata.

Sedangkan astigmatisma merupakan ketidakmampuan kornea untuk fokus yang menyebabkan pandangan kabur, cara membantu balita yang menderita kondisi ini adalah dengan menggunakan kacamata.

Kondisi mata lainnya membutuhkan perhatian segera, seperti retinopati prematuritas (penyakit yang mempengaruhi mata bayi prematur) dan yang terkait dengan riwayat keluarga, termasuk:

  • Retinoblastoma adalah tumor ganas yang biasanya muncul dalam 3 tahun pertama kehidupan. Mata yang terkena atau mata mungkin memiliki kehilangan penglihatan dan putih pada pupil.
  • Katarak infantil dapat terjadi pada bayi baru lahir. Katarak adalah pengaburan lensa mata.
  • Glaukoma kongenital pada bayi adalah kondisi langka yang mungkin diturunkan. Ini adalah hasil dari tekanan tinggi di mata dari perkembangan saluran drainase mata yang salah atau tidak lengkap sebelum kelahiran dan dapat diobati dengan obat-obatan dan pembedahan.
  • Penyakit genetik atau metabolisme mata, seperti kelainan bawaan yang membuat anak lebih mungkin mengembangkan retinoblastoma atau katarak, mungkin mengharuskan anak-anak untuk menjalani pemeriksaan mata pada usia dini dan pemutaran film secara teratur.

Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda jika anak Anda berisiko mengalami salah satu dari kondisi ini. Anda juga bisa berkonsultasi melalui layanan video call bersama dokter yang tergabung dengan YesDok. Dokter profesional kami akan melayani Anda selama 24 jam.

(foto: CBHS)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok