0 Poin

Apakah Benar Makanan Bebas Gluten Sehat untuk Anak?

Makanan bebas gluten adalah salah satu tren nutrisi terbaru, dengan banyak orang tua menganggap makanan dengan label bebas gluten lebih sehat daripada makanan dengan gluten.

Tetapi penelitian baru, yang diterbitkan dalam edisi online jurnal Pediatrics, mengatakan itu tidak benar, kecuali anak Anda benar-benar harus menghindari gluten, protein yang ditemukan dalam gandum, gandum dan gandum hitam, karena penyakit celiac, kondisi reaksi sistem imun di mana tubuh salah mengenali senyawa yang terkandung di dalam gluten sebagai ancaman.

Kadar gula tinggi

Hampir sembilan dari 10 makanan bebas gluten yang ditujukan untuk anak-anak dapat diklasifikasikan sebagai memiliki nilai gizi yang buruk, hal ini diungkapkan oleh Charlene Elliott, seorang ketua penelitian Kanada dalam pemasaran makanan dan kesehatan anak-anak di University of Calgary.

"Sekitar 80% produk bebas gluten mengandung gula tinggi. Dan produk reguler dan bebas gluten memiliki jumlah gula yang sama. Makanan bebas gluten sama sekali bukan pilihan yang lebih sehat," katanya.

Beberapa anak perlu makan makanan bebas gluten. Sebagai contoh, jika anak-anak dengan penyakit celiac mengkonsumsi gluten, itu menyebabkan respon imun yang menyerang usus kecil, menurut Celiac Disease Foundation. Sekitar 1% populasi dunia memiliki penyakit celiac, kata para peneliti.

Beberapa orang memiliki sensitivitas terhadap gluten atau intoleransi, dan yang lain alergi terhadap gandum. Kondisi ini menyebabkan gejala nyata ketika gluten dikonsumsi, kata yayasan. Dokter anak Anda dapat mendiagnosis salah satu dari kondisi ini, meskipun beberapa mungkin memerlukan tes tambahan.

Banyak makanan tidak mengandung gluten, seperti buah-buahan, sayuran, daging, unggas, ikan, makanan laut, susu, kacang-kacangan, kacang-kacangan dan kacang-kacangan, lapor yayasan itu. Namun, banyak produk seperti roti, pasta, kue dan permen lainnya biasanya mengandung gluten.

Survei sebelumnya menemukan bahwa sekitar sepertiga orang memilih makanan bebas gluten karena mereka pikir produk ini lebih sehat, menurut para peneliti. Dan, 23% berpikir produk ini bisa membantu mereka menurunkan berat badan.

Kualitas gizi buruk

Sekitar 88% dari produk bebas gluten memiliki kualitas gizi yang buruk karena mengandung kadar gula, garam atau lemak yang tinggi. Banyak makanan bebas gluten juga memiliki lebih sedikit protein daripada produk standar, kata tim studi.

Makanan "anak-anak" yang biasa juga tidak mendapat nilai gizi yang baik. Hampir 97% juga dinilai memiliki kualitas gizi yang buruk.

Intinya, kata Elliott, adalah bahwa orang tua harus "sangat hati-hati melihat label fakta gizi, terlepas dari klaim apa pun yang ada di depan kotak".

Ahli gizi Samantha Heller, dari NYU Langone Health di New York City, setuju.

"Saya suka orang tua berusaha mencari makanan sehat untuk anak-anak mereka, tetapi mereka disesatkan oleh pengiklan. Bebas gluten hanyalah 'bebas lemak' yang baru," kata Heller, merujuk pada beberapa pemasaran bebas lemak di masa lalu. makanan sehat secara otomatis untuk Anda.

"Kecuali jika ada alasan medis untuk bebas gluten, tidak ada alasan untuk bebas gluten. Anak-anak Anda dapat menikmati pasta dan roti dalam porsi yang wajar," jelasnya, menambahkan bahwa yang lebih penting untuk dihindari adalah soda gula, daging olahan, makanan cepat saji dan makanan cepat saji.

(foto: SheKnows)

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
parenting
kesehatan anak
makanan bebas gluten
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di