0 Point
detak jantung cepat

Tips Mengurangi Detak Jantung yang Cepat Akibat Serangan Panik dan Kecemasan

Stres dan kecemasan memiliki beberapa gejala, mulai dari rasa takut dan khawatir yang berlebihan, hingga jantung yang berdebar kencang, dada yang berdebar kencang, dan sesak napas.

Asal tahu saja, gejala kecemasan dapat berdampak buruk pada tubuh Anda terutama jantung Anda. Dengan intervensi yang tepat, Anda dapat belajar mengatur detak jantung dan mengurangi dampak kecemasan terhadap kesehatan jantung Anda. 

Kecemasan meningkatkan detak jantung dan berhubungan dengan penyakit jantung

Gangguan kecemasan berhubungan dengan takikardia, atau detak jantung yang cepat, menurut Johns Hopkins Medicine. 

Seiring waktu, ini dapat memberi tekanan ekstra pada jantung, dan meningkatkan risiko Anda untuk penyakit jantung

Sebagai contoh, sebuah meta-analisis 2010 menemukan bahwa mereka yang mengalami kecemasan memiliki 26% peningkatan risiko terkena penyakit arteri koroner, yang merupakan jenis penyakit jantung yang paling umum. 

Menurut tinjauan 2016 di Laporan Psikiatri Saat Ini, gangguan kecemasan juga dikaitkan dengan gagal jantung, dan kesehatan kardiovaskular yang buruk secara keseluruhan.

Brian Isaacson, MD, MBA, Direktur Program Departemen Psikiatri di AtlantiCare Regional Medical Center, mengatakan beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa orang dengan kecemasan memiliki peningkatan tingkat gangguan irama jantung, termasuk palpitasi dan detak prematur.

Berikut ini beberapa tips untuk mengatasi detak jantung yang terlalu cepat.

Bangun dan bergerak

Aktivitas fisik dan olahraga dapat membantu Anda mengelola kecemasan dan stres. Sebuah meta-analisis 2019 dalam jurnal Depression and Anxiety menemukan bahwa dibandingkan dengan orang dengan gangguan kecemasan yang melaporkan aktivitas fisik rendah, orang yang melaporkan sendiri aktivitas fisik tingkat tinggi lebih terlindungi dari gejala kecemasan yang berkembang.

Isaacson menunjukkan bahwa meskipun olahraga dapat membantu mengatasi kecemasan, olahraga juga diketahui menurunkan detak jantung saat istirahat, yang menjadikannya salah satu faktor terpenting untuk kesehatan jantung. 

"Olahraga adalah metode penting untuk mengelola kecemasan, terutama jika Anda memiliki penyakit jantung, karena memberikan manfaat langsung ke sistem kardiovaskular," katanya.

Luangkan waktu untuk bernafas

Berpartisipasi dalam metode relaksasi seperti pernapasan dalam dan relaksasi otot progresif dapat membantu mengurangi kecemasan dan detak jantung.

"Pernapasan dalam membantu merangsang saraf vagus, yang menyebabkan aktivitas dalam sistem saraf dan membantu mengurangi bahan kimia yang menyebabkan respons 'lawan atau lari'," kata Isaacson. 

"Hal ini dapat menyebabkan penurunan denyut jantung dan tekanan darah, dan juga dapat meningkatkan beberapa neurotransmiter yang meningkatkan rasa kecemasan yang berkurang."

Berlatih meditasi

Sebuah studi kecil pada tahun 2018 dari Michigan Technological University menemukan bahwa setelah satu jam meditasi, peserta memiliki detak jantung yang lebih rendah dan pengurangan beban pulsatil aorta.

Ini merupakan formula yang menentukan jumlah perubahan tekanan darah antara diastol dan sistol setiap detak jantung, kemudian mengalikan angka ini dengan detak jantung.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok