0 Point
Ilustrasi jantung

Studi: Orang yang Belum Menikah Memiliki Risiko Gagal Jantung

WHO mencatat penyakit jantung menjadi penyebab utama kematian 17,3 juta jiwa setiap tahun. Jumlah tersebut diperkirakan meningkat hingga 23,6 juta pada tahun 2030.

Studi lain European Society of Cardiology coba mengamati pasien gagal jantung yang belum menikah dan ditemukan kurang percaya diri dalam mengelola penyakit mereka daripada rekan-rekan mereka yang sudah menikah. Perbedaan ini dapat berkontribusi pada tingkat kelangsungan hidup jangka panjang yang lebih rendah untuk pasien yang belum menikah.

Studi tersebut melibatkan 1.022 pasien yang dirawat di rumah sakit antara tahun 2004 dan 2007 karena gagal jantung dekompensasi. Pada sampel 1.008 pasien yang melaporkan status perkawinannya, 633 (63%) sudah menikah, 375 (37%) belum menikah: termasuk 195 janda, 96 belum pernah menikah, dan 84 berpisah atau bercerai.

Di antara pasien dengan gagal jantung, kualitas hidup, keterbatasan sosial, dan self-efficacy dinilai. Istilah pembatasan sosial mengacu pada bagaimana gejala gagal jantung mempengaruhi kemampuan pasien untuk berinteraksi secara social. Self-efficacy mengacu pada persepsi seseorang tentang kemampuan mereka untuk mencegah eksaserbasi gagal jantung dan mengelola komplikasi.

Tidak ada perbedaan antara pasien menikah dan tidak menikah dalam hal kualitas hidup atau depresi secara keseluruhan. Sebaliknya, kelompok yang belum menikah mendapat skor lebih rendah pada keterbatasan sosial dan efikasi diri dibandingkan kelompok yang sudah menikah.

Selama sepuluh tahun masa tindak lanjut, 679 (67%) pasien meninggal. Studi ini menemukan bahwa tidak menikah versus menikah dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih tinggi dari penyebab apa pun dan kematian kardiovaskular.

Dibandingkan dengan pasien menikah, individu janda memiliki tingkat kematian tertinggi, dengan rasio bahaya yang tinggi untuk semua penyebab dan mortalitas kardiovaskular, masing-masing.  

Dalam penelitian ini, pasien yang belum menikah menunjukkan interaksi sosial yang lebih sedikit daripada pasien yang sudah menikah. Akibatnya , mereka kurang percaya diri untuk mengelola gagal jantung mereka.

“Kami sedang menjajaki apakah faktor-faktor ini juga dapat menjelaskan sebagian hubungan dengan kelangsungan hidup," kata penulis studi, Fabian Kerwagen.

Hubungan antara pernikahan dan umur panjang menunjukkan pentingnya dukungan sosial bagi pasien gagal jantung. Untuk mengisi kesenjangan potensial, profesional perawatan kesehatan harus bertanya kepada pasien tentang status perkawinan mereka dan kelompok sosial yang lebih luas dan merekomendasikan kelompok pendukung gagal jantung.

Selain pendidikan, penyedia layanan kesehatan juga harus membangun kepercayaan pasien dalam keterampilan perawatan diri mereka.  

Faktor Risiko Penyakit Jantung yang Tidak Dapat Anda Ubah?

  • Umur
  • Jenis Kelamin
  • Ras atau Suku
  • Riwayat Keluarga

Seseorang dapat mengurangi risiko penyakit jantung dengan melakukan tindakan berikut:

  • Hindari rokok
  • Kontrol tekanan darah
  • Jaga kadar kolesterol dan trigliserida tetap terkendali
  • Aktivitas fisik 30 hingga 60 menit aktivitas setiap hari
  • Makan sehat
  • Pertahankan berat badan yang sehat
  • Dapatkan kualitas tidur yang baik
  • Kelola stres
  • Lakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur

(Foto: pixabay)

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok