0 Point
vaksin covid

Studi: Kehadiran Vaksin COVID-19 Selamatkan Hampir 20 Juta Nyawa

Sebuah studi pemodelan matematika menemukan bahwa vaksinasi mencegah hampir 20 juta kematian akibat COVID-19 di 185 negara dalam 12 bulan pertama vaksin tersedia.

Studi yang dipimpin bersama oleh Oliver J. Watson, PhD, dan Gregory Barnsley, MSc, dengan MRC Center for Global Infectious Disease Analysis, Imperial College London di London, Inggris, diterbitkan di The Lancet Infectious Diseases.

Para peneliti memperkirakan bahwa vaksin mencegah 14,4 juta kematian akibat COVID di negara antara 8 Desember 2020 hingga 8 Desember 2021.

Tetapi perkiraan itu naik menjadi 19,8 juta kematian akibat COVID yang dapat dicegah ketika kelebihan kematian ditambahkan ke persamaan.

"Kami menggunakan kelebihan kematian sebagai perkiraan tingkat sebenarnya dari pandemi, mewakili pengurangan global 63% dari total kematian (19,8 juta dari 31,4 juta) selama tahun pertama vaksinasi COVID-19," tulis para penulis. .

Dosis pertama vaksin COVID diberikan pada 8 Desember 2020, dan 1 tahun kemudian, para peneliti memperkirakan, 55,9% populasi global telah menerima setidaknya satu dosis, 45,5% memiliki dua dosis, dan 4,3% memiliki vaksin COVID-19 booster. Tetapi cakupannya sangat bervariasi di berbagai belahan dunia.

Untuk 83 negara dalam studi yang dicakup oleh komitmen COVAX untuk vaksin yang terjangkau, diperkirakan 7,4 juta kematian dapat dihindari dari potensi 17,9 juta (41%).

Tetapi di negara-negara yang gagal memenuhi target COVAX untuk memvaksinasi 20% dari populasi, para peneliti memperkirakan tambahan 156.900 jiwa meninggal karena COVID.

Meskipun sebagian kecil dari kematian global, kematian yang dapat dicegah ini dikelompokkan di 31 negara Afrika, di mana 132.700 kematian dapat dihindari jika target tersebut terpenuhi, para peneliti melaporkan.

Para penulis menghitung bahwa 599.300 nyawa lebih lanjut dapat diselamatkan jika target Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk memvaksinasi 40% populasi di setiap negara dengan dua dosis atau lebih pada akhir tahun 2021 telah terpenuhi.

"Temuan kami menawarkan penilaian paling lengkap hingga saat ini tentang dampak global yang luar biasa dari vaksinasi terhadap pandemi COVID-19. Jika target yang ditetapkan oleh WHO telah tercapai, kami memperkirakan bahwa sekitar 1 dari 5 perkiraan kematian akibat COVID-19 di negara-negara berpenghasilan rendah dapat dicegah," kata Watson.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok