0 Point
bermain game

Studi: Bermain Video Game Bermanfaat Tingkatkan Fungsi Memori Anak

Sebuah studi baru yang mengeksplorasi hubungan antara video game dan kognisi menemukan bahwa bermain video game bagi seorang anak dapat meningkatkan memori kerja mereka selama bertahun-tahun kemudian pada tugas-tugas tertentu.

Video game bisa menjadi topik yang kontroversial, terutama di antara orang tua yang mungkin khawatir tentang efek menghabiskan berjam-jam di depan konsol.

Namun, tampaknya beberapa video game sebenarnya bisa bermanfaat. Studi terbaru menunjukkan bahwa bermain video game dapat meningkatkan pembelajaran dan bahkan dapat melindungi dari demensia pada orang dewasa yang lebih tua.

Dalam sebuah studi baru, yang dimuat dalam jurnal Frontiers in Human Neuroscience, para peneliti dari Universitat Oberta de Catalunya di Barcelona melatih sukarelawan untuk memainkan "Super Mario 64" - sebuah permainan yang sebelumnya telah ditunjukkan oleh para peneliti untuk menyebabkan perubahan struktural di bagian otak terkait dengan fungsi eksekutif dan memori spasial.

Studi baru menemukan bahwa orang yang bermain video game saat anak-anak menunjukkan peningkatan yang lebih besar dalam memori kerja mereka daripada mereka yang tidak, menunjukkan bahwa video game dapat memiliki manfaat jangka panjang untuk kognisi.

Studi ini menggabungkan permainan video game dengan stimulasi magnetik transkranial (TMS), suatu bentuk stimulasi otak non-invasif yang telah dipelajari para ilmuwan sebagai pengobatan untuk gangguan mood.

Penelitian juga menunjukkan TMS dapat meningkatkan kinerja kognitif dalam beberapa kondisi, dengan lebih dari 60 penelitian melaporkan bahwa pengobatan tersebut menyebabkan peningkatan signifikan dalam kognisi, termasuk dalam memori kerja (menahan dan memanipulasi informasi dalam waktu singkat).

Mereka meminta 27 sukarelawan sehat, dengan usia rata-rata 29 tahun, untuk mengambil bagian dalam 10 sesi pelatihan video game, di mana masing-masing mereka memainkan “Super Mario 64” selama satu setengah jam.

Di akhir setiap sesi, para peneliti menerapkan TMS ke bagian korteks prefrontal, yang berada di bagian depan otak dan penting untuk fungsi kognitif yang kompleks, seperti memori kerja dan penalaran.

Mereka menilai berbagai fungsi kognitif, termasuk waktu reaksi, memori kerja, rentang perhatian, keterampilan visuospasial, dan pemecahan masalah.

Meskipun hasil secara keseluruhan menunjukkan perubahan yang sangat terbatas dalam kemampuan kognitif, yang tampaknya hanya dihasilkan dari pelatihan video game dan bukan TMS, para peneliti menemukan bahwa peserta dengan pengalaman awal video game telah meningkatkan memori kerja.

“Orang-orang yang rajin bermain game sebelum masa remaja, meskipun tidak lagi bermain, tampil lebih baik dengan tugas memori kerja, yang membutuhkan mental dan memanipulasi informasi untuk mendapatkan hasil,” jelas penulis utama studi tersebut Dr. Marc Palaus, Ph.D.

(Foto: Parents)

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok