0 Point
viagra

Rutin Konsumsi Obat Disfungsi Ereksi Bisa Pengaruhi Kesehatan Penglihatan

Sebuah tim peneliti mengumumkan bahwa konsumsi obat disfungsi ereksi yang rutin dapat berpengaruh pada kesehatan penglihatan.

Fosfodiesterase tipe 5 inhibitor (PDE5Is) adalah sekelompok obat yang biasanya digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi. Viagra dan Cialis, misalnya, adalah di antara jenis utama PDE5Is.

Untuk makalah baru yang diterbitkan di JAMA Ophthalmology, para peneliti berusaha mencari tahu apakah penggunaan PDE5Is secara teratur benar-benar terkait dengan peningkatan risiko untuk tiga kondisi mata serius pada pria yang lebih tua, yaitu ablasi retina serosa (SRD), oklusi pembuluh darah retina (RVO). ) dan neuropati optik iskemik (ION).

"Sejumlah laporan kasus dan studi epidemiologi kecil telah mengukur risiko efek samping okular yang terkait dengan penggunaan phosphodiesterase tipe 5 inhibitor (PDE5Is)," tulis para peneliti. 

"Namun, hasilnya bertentangan, dan data epidemiologi tentang risiko ablasi retina serosa (SRD) dan oklusi pembuluh darah retina (RVO) tidak tersedia."

Untuk penelitian yang mereka lakukan, para peneliti melihat klaim asuransi kesehatan dari 213.033 pria di Amerika Serikat yang tidak memiliki masalah mata pada tahun sebelum mereka mulai menjadi pengguna reguler obat-obatan tersebut. 

Mereka menganalisis data dari 1 Januari 2006, hingga 31 Desember 2020, dan melihat berapa banyak dari pria ini yang mengalami satu atau lebih kondisi mata dibandingkan dengan pria yang tidak menggunakan obat, The University of British Columbia (UBC).

Memang, para peneliti menemukan bahwa risiko mengembangkan salah satu kondisi mata meningkat sebesar 85% di antara pengguna obat secara teratur. 

“Sementara hasil penelitian tidak membuktikan bahwa obat-obatan benar-benar menyebabkan kondisi tersebut, mungkin cara obat ini meningkatkan aliran darah untuk mengatasi disfungsi ereksi dapat berarti menghambat aliran darah di bagian tubuh lain,” ujar penulis studi, Dr. Mahyar Etminan dari Fakultas Kedokteran UBC.

Ini adalah pertama kalinya hubungan tersebut dikonfirmasi oleh sebuah studi epidemiologi besar, UBC mencatat. Dan menurut para peneliti, ini menunjukkan bahwa pengguna reguler obat-obatan ini harus waspada terhadap kemungkinan risiko dan perlu menginformasikan dokter mereka jika mengalami masalah penglihatan.

"Ini adalah kondisi langka, dan risiko mengembangkannya tetap sangat rendah untuk setiap pengguna individu. Namun, banyaknya resep yang dibagikan setiap bulan di AS - sekitar 20 juta - berarti sejumlah besar orang dapat terkena dampaknya," kata Etminan. 

"Pengguna reguler obat-obatan ini yang menemukan perubahan dalam penglihatan mereka harus menganggapnya serius dan mencari perhatian medis."

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok