0 Point
Minum Air dan makanan olahan

Pentingnya Hidrasi Saat Mengonsumsi Camilan Asin dan Manis

Jika Anda pegiat olahraga, pasti Anda tahu betapa pentingnya hidrasi untuk kinerja dan kebutuhan. Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa Anda tidak boleh hanya mempertimbangkan tingkat aktivitas saat mengukur kebutuhan hidrasi.

Penelitian terbaru di Journal of the Academy of Nutrition and Dietetics mengamati lebih dari 24.000 peserta dalam survei nutrisi nasional di AS. Dalam studi tersebut coba membandingkan total asupan air dengan konsumsi makanan ultra-olahan.

Makanan ultra-olahan didefinisikan sebagai makanan yang memiliki masa simpan yang lama, siap dikonsumsi, sangat enak, murah, dan mengandung sedikit komponen makanan utuh. Makanan ini termasuk makanan seperti es krim, roti, kue, sereal sarapan, minuman ringan berkarbonasi, dan "produk daging yang dilarutkan" seperti hot dog.

Para peneliti menemukan bahwa semakin banyak orang makan makanan yang diproses berlebih ini, semakin sedikit air yang mereka minum  terutama jika minuman yang dimaniskan dengan gula ada di dalamnya. Namun yang lebih memprihatinkan: makanan ultra-olahan cenderung memiliki kandungan air yang sangat rendah, yang berarti lebih penting untuk melembabkan saat memakannya tetapi orang cenderung melakukan yang sebaliknya.

Anda bisa cenderung minum lebih sedikit air jika Anda mengonsumsi makanan dengan kadar air sedang hingga tinggi, seperti buah dan sayuran. Namun saat Anda mengonsumsi makanan olahan, Anda berisiko mengalami dehidrasi lebih cepat. Kondisi tersebut semakin bermasalah, ketika air digantikan perannya dengan minuman manis.

Anda tidak perlu menghindari makanan olahan sepenuhnya, tetapi saat Anda memakannya, fokuslah untuk minum lebih banyak air untuk menyeimbangkannya, terutama jika makanan tersebut manis atau asin.

"Air adalah nutrisi penting, digunakan di hampir setiap fungsi tubuh dan penting untuk regulasi metabolisme dan homeostasis," kata nutrisionis olahraga Angie Asche.

Bahkan dehidrasi ringan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko fungsi kognitif yang buruk, asma akibat olahraga, dan gangguan latihan aerobik karena peningkatan penyimpanan panas dan penurunan tingkat keringat.

Beberapa cara lain untuk menentukan tingkat hidrasi adalah dengan memeriksa warna urine, frekuensi buang air kecil, dan rasa haus. Namun perlu diingat bahwa mengonsumsi vitamin atau kondisi kesehatan tertentu dapat memengaruhi warnanya.

Dari segi frekuensi, tampaknya berlawanan dengan intuisi, tetapi dehidrasi biasanya meningkatkan keinginan untuk buang air kecil, karena kekurangan cairan dapat membuat urin lebih pekat sehingga memicu respons buang air kecil.

“Perhatikan tingkat keringat Anda, dan jika Anda memilih camilan manis atau asin selama atau setelah latihan, tingkatkan asupan air Anda lebih banyak lagi,” Asche menambahkan.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok