0 Point
sel darah

Peneliti Temukan Lebih Banyak Sel Darah Merah yang Hancur Ketika Berada di Luar Angkasa

Tubuh manusia tidak dapat beradaptasi untuk menangani kehidupan di luar angkasa, dan itu terlihat dalam darah kita. Para peneliti telah memperhatikan hilangnya sel darah merah yang aneh dan konsisten di antara para astronot.

Fenomena ini disebut 'space anemia', dan sampai saat ini, penyebabnya masih menjadi misteri. Beberapa ahli berpendapat space anemia hanyalah fenomena jangka pendek akibat adanya perubahan cairan dalam tubuh kita akibat perbedaan gravitasi.

Namun, sebuah studi baru yang dipublikasikan di Nature Medicine menunjukkan mekanisme yang lebih merusak dan bertahan lama.

Selama penerbangan misi luar angkasa enam bulan, para peneliti menemukan tubuh manusia menghancurkan sekitar 54 persen lebih banyak sel darah merah daripada biasanya.

Pembacaan jauh lebih tinggi dari yang diharapkan, dan mereka datang langsung dari napas dan darah 14 astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

"Ini adalah deskripsi terbaik yang kami miliki tentang kontrol sel darah merah di luar angkasa dan setelah kembali ke Bumi," kata ahli epidemiologi Guy Trudel dari Universitas Ottawa, Kanada.

"Temuan ini spektakuler, mengingat pengukuran ini belum pernah dilakukan sebelumnya dan kami tidak tahu apakah kami akan menemukan sesuatu. Kami terkejut dan dihargai karena rasa ingin tahu kami."

Pengukuran dilakukan melalui tes darah dan tes napas berdasarkan karbon monoksida. 

Untuk setiap satu molekul karbon monoksida yang dihembuskan, satu molekul pigmen yang ditemukan dalam sel darah merah juga dihancurkan, yang membuatnya menjadi perkiraan berapa banyak kehilangan sel darah merah.

Saat masih berada di bumi, astronot dalam penelitian ini menciptakan dan menghancurkan sekitar 2 juta sel darah merah per detik. Namun, selama berada di orbit, tubuh mereka menghancurkan sekitar 3 juta sel darah per detik.

Dalam gaya berat mikro, tubuh manusia kehilangan sekitar 10 persen cairan yang mengalir melalui pembuluh darah kita, karena darah menumpuk di kepala dan dada kita. Itu sebabnya astronot terkadang terlihat bengkak di video mereka dari ISS.

Selama bertahun-tahun, ini adalah penjelasan untuk kondisi space anemia. Mungkin hilangnya sel darah merah adalah cara tubuh kita mengkompensasi kehilangan volume darah.

Namun penelitian juga menemukan, hilangnya sel darah merah tampaknya terus berlanjut sepanjang penerbangan luar angkasa.

Bahkan setelah 120 hari, ketika semua sel darah merah dalam tubuh astronot telah dibuat di luar angkasa, hilangnya sel darah merah berlanjut dengan kecepatan yang sama.

"Studi kami menunjukkan bahwa setelah tiba di luar angkasa, lebih banyak sel darah merah yang dihancurkan, dan ini berlanjut selama misi astronot," kata Trudel.

Ketika para astronot berada di luar angkasa, hilangnya sel darah merah tampaknya menyebabkan sirkulasi zat besi yang lebih tinggi dari normal dalam darah mereka. 

Tanpa banyak sel darah merah untuk mengangkut zat besi ke seluruh tubuh, para astronot secara bertahap mendekati anemia, yang dapat diklasifikasikan menjadi ringan, sedang, dan berat.

Ketika mereka kembali ke Bumi, lima dari 13 astronot (satu tidak diambil darahnya saat mendarat) telah mencapai tingkat anemia yang dapat didiagnosis secara klinis, yang didefinisikan sebagai kondisi di mana tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah untuk kebutuhan fisiologisnya.

Sekitar tiga atau empat bulan setelah mendarat, kadar sel darah merah mereka kembali normal. 

Tetapi bahkan setahun setelah penerbangan luar angkasa mereka selesai, tubuh para astronot masih menghancurkan 30 persen lebih banyak sel darah merah daripada sebelum perjalanan mereka ke luar angkasa.

Studi ini tidak mengukur produksi sel darah merah, tetapi mengingat bahwa tidak ada astronot yang menderita anemia parah, meskipun kehilangan sel darah merah secara signifikan, tubuh mereka mungkin juga memproduksi lebih banyak sel darah merah daripada biasanya saat berada di luar angkasa.

Jika itu ternyata benar, diet astronot perlu disesuaikan. Peningkatan produksi sel darah merah dapat memberi tekanan tambahan pada fungsi sumsum tulang, dan ini tentu membutuhkan konsumsi energi yang lebih tinggi.

Jika astronot tidak terlindungi dengan baik, mereka dapat berisiko mengalami kerusakan pada jantung, paru-paru, tulang, otak, dan sistem otot mereka saat kembali ke Bumi.

"Tetapi ketika mendarat di Bumi dan berpotensi di planet atau bulan lain, anemia yang mempengaruhi energi, daya tahan, dan kekuatan Anda dapat mengancam tujuan misi. Efek anemia hanya terasa begitu Anda mendarat, dan harus menghadapi gravitasi lagi," jelas Trudel.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok