0 Point
ilustrasi omicron

Mungkinkah Seseorang Terpapar Varian Omicron Dua Kali?

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa seseorang dapat mengalami infeksi ulang dengan ditemukannya varian “stealth omicron” atau disebut juga sebagai BA.2, tetapi risikonya kecil.

Kabar baik lainnya, BA.2 kemungkinan tidak akan menyebabkan lonjakan pandemi lainnya seperti yang disebabkan oleh omicron.

Para peneliti dari Statens Serum Institut di Denmark menganalisis infeksi COVID-19 baru-baru ini, banyak di antaranya melibatkan subvarian BA.2 yang sangat mudah menular.

Dari sekitar 2 juta infeksi yang dilaporkan di Denmark dari November hingga Februari, para peneliti berfokus pada pasien yang dites positif dua kali dari 20 hingga 60 hari, dan mengalami infeksi yang sebelumnya diberi label subvarian oleh pengawasan genomik.

Para peneliti hanya menemukan 187 kasus re-infeksi, dengan hanya 47 kasus re-infeksi BA.2 terjadi segera setelah infeksi BA.1. Sebagian besar kasus ini terjadi pada orang muda yang tidak divaksinasi dengan gejala ringan.

"Kecuali ada kontraindikasi medis yang didokumentasikan dengan jelas, setiap orang harus divaksinasi," kata Jens Rueter, MD, kepala petugas medis di Laboratorium Jackson, kepada Healthline.

Dia menunjukkan bahwa jika Anda sudah memiliki infeksi, kekebalan Anda terhadap varian saat ini dan yang baru akan sangat ditingkatkan dengan vaksinasi.

Pia MacDonald, PhD, ahli epidemiologi penyakit menular di RTI International, sebuah lembaga penelitian nirlaba, mengatakan bahwa penelitian ini menunjukkan bagaimana penularan varian Omicron dibandingkan dengan varian virus corona sebelumnya seperti Delta.

Menurut MacDonald, dia menunjukkan bahwa seseorang dengan Omicron BA.1, rata-rata, menularkan infeksi ke lebih banyak orang daripada orang dengan infeksi Delta.

Daniel Gluckstein, MD, dewan bersertifikat dalam penyakit menular, di Pomona Valley Medical Center di California, mengatakan sebagian besar infeksi ulang Omicron adalah BA.2 dan peneliti menemukan tingkat virus yang lebih rendah daripada infeksi BA.1 sebelumnya.

“Re-infeksi dengan Omicron BA.2 atau BA.1 jauh lebih mungkin terjadi pada orang yang lebih muda yang tidak divaksinasi, jadi vaksin sangat efektif dalam mencegah infeksi ulang dibandingkan dengan infeksi sebelumnya saja,” katanya.

Gluckstein menjelaskan inilah mengapa Omicron menyebabkan gelombang infeksi baru-baru ini, tetapi peningkatan yang kurang pada gejala penyakit parah dan kematian daripada jenis varian COVID-19 sebelumnya.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok