0 Point

Mengenal Diet Tuna

Diet tuna. Terdengar sangat asing, bukan?! Intinya ini merupakan salah satu metode yang bisa Anda lakukan untuk menurunkan berat badan.

Diet ini juga dipandang sebagai metode untuk berhenti membuat pilihan makanan yang tidak sehat. Beberapa ahli menolak rencana diet ini yang diperkenalkan oleh binaragawan Dave Draper hanya sebagai diet kilat tanpa bukti ilmiah untuk mendukung pendekatannya.

Rencana yang perlu diikuti dalam diet tuna berlangsung selama tiga hari, di mana hanya air dan tuna yang dapat dikonsumsi. Setelah fase ini berakhir, Anda dapat secara perlahan memasukkan makanan rendah lemak, rendah karbohidrat, dan tinggi protein ke dalam makanan Anda selama yang Anda inginkan.

Namun, ada rasio ketat nutrisi yang perlu diikuti setelah puasa tiga hari, yang mencakup 30 persen lemak dan karbohidrat dan 40 persen protein.

Apa Sebenarnya Diet Tuna?

Draper mengatakan bahwa tuna harus dimasak tanpa minyak, mayones dan rempah-rempah. Tuna harus proporsional dengan 1,5 gram protein sesuai dengan satu pon berat badan.

Dua liter air bisa diminum setiap hari sambil mengikuti diet. Sebelum tidur, minumlah suplemen Metamucil untuk serat setiap malam. Juga, konsumsi vitamin dan tablet mineral bersamaan dengan itu untuk menghindari kekurangan nutrisi.

Setelah tiga hari, Anda dapat mengonsumsi makanan rendah lemak, ayam, sayuran dan buah-buahan yang tidak mengandung zat tepung. Diet pasca-tuna ini dapat ditindaklanjuti hingga durasi sesuai dengan tujuan penurunan berat badan pribadi masing-masing individu. Pola ini dapat diulangi dengan melakukan tuna cepat sebanyak yang diperlukan untuk memicu penurunan berat badan yang cepat.

Untuk beberapa rencana diet yang tersedia, kopi dan teh tanpa gula, telur dan biji-bijian sayuran bertepung juga diperbolehkan dalam fase diet pasca-tuna.

Positif

Ketika tidak dikonsumsi berlebihan, tuna adalah sumber protein rendah kalori yang sehat, yang mengandung sejumlah asam lemak omega-3. Ikan juga mengandung zat gizi mikro yang disebut selenium yang memiliki sifat antioksidan dan juga membantu fungsi tiroid.

Namun, negatif melebihi positif karena jumlah kalori yang ekstrim segera dibatasi.

Negatif

Penurunan berat badan yang cepat merusak metabolisme dan memperlambatnya alih-alih mempercepatnya. Puasa untuk waktu yang lama diketahui dapat mengurangi kalori yang terbakar selama fase istirahat. Membatasi kalori dapat menstimulasi rasa lapar yang hebat setelah diet berakhir dan itu tidak berkelanjutan dalam jangka panjang. 

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok