0 Point
orang tua

Memiliki Kadar Kolesterol yang Baik dapat Mengurangi Risiko Alzheimer

Mendengar kata kolesterol, banyak orang yang langsung memiliki kesan negatif. Padahal, kolesterol dalam tubuh tidak selamanya buruk.

Ada yang disebut "kolesterol jahat", LDL (low-density lipoproteins), yang dapat meningkatkan risiko penyumbatan arteri, serangan jantung, dan stroke ketika Anda memiliki terlalu banyak kolesterol.

Selain itu, ada juga “kolesterol baik”, HDL (high-density lipoproteins), yang melindungi Anda dengan membawa kolesterol ke hati untuk dibuang.

Sekelompok peneliti mengatakan bahwa HDL mungkin juga memainkan peran penting dalam kesehatan otak dengan menurunkan risiko penyakit Alzheimer.

Dr. Hussein Yassine, profesor kedokteran dan neurologi di Keck School of Medicine of USC, dan timnya merekrut 180 orang dewasa sehat berusia 60 tahun ke atas, dengan usia rata-rata di bawah 77 tahun, untuk studi mereka.

Untuk menghitung dan mengukur ukuran partisip HDL dalam plasma darah dan cairan serebrospinal peserta penelitian, mereka menggunakan teknik yang disebut mobilitas ion.

Selain itu, dari kelompok yang lebih besar, 141 orang juga mengambil bagian dalam serangkaian tes kognitif. Tim peneliti kemudian menganalisis hasilnya.

"Individu dengan tingkat partikel HDL kecil yang lebih besar di otak melakukan tes kognitif lebih baik dan memiliki lebih sedikit plak amiloid," kata Yassine.

Efek ini ada tanpa memandang usia, tingkat pendidikan, jenis kelamin, atau apakah mereka pembawa gen APOE4, yang sebelumnya dikaitkan dengan risiko penyakit Alzheimer yang lebih tinggi.

“Kaitannya bahkan lebih kuat pada orang-orang yang tidak memiliki gangguan kognitif, meskipun efeknya berkurang begitu orang mengalami gangguan kognitif,” kata Yassine.

Jumlah partikel HDL kecil yang lebih tinggi juga dikaitkan dengan tingkat peptida yang lebih tinggi yang disebut amiloid-beta 42.

Amyloid-beta 42 dapat berkontribusi pada penyakit Alzheimer ketika lipatannya tidak benar, memungkinkannya menempel pada sel-sel otak dan membuat plak.

Menurut Dr. Paul E. Schulz, seorang ahli saraf dengan UTHealth Houston dan Memorial Hermann-Texas Medical Center, plak ini meningkat jumlahnya dari waktu ke waktu.

Akhirnya, peradangan terjadi, mungkin sebagai reaksi terhadap plak amiloid dan deposisi protein tau. Seiring waktu, sel-sel otak perlahan mati, Schulz menjelaskan.

Ini mengarah pada gejala penyakit Alzheimer, termasuk kehilangan ingatan, penilaian yang buruk, dan perubahan suasana hati dan kepribadian, yang akhirnya berpuncak pada orang yang tidak dapat mengenali atau berinteraksi dengan orang lain.

Namun, ketika amiloid-beta 42 beredar di dalam otak dan cairan tulang belakang, hal itu dapat mengurangi risiko penyakit, menurut penulis penelitian.

Yassine mengatakan penelitian mereka signifikan karena ini adalah pertama kalinya pengukuran partikel HDL kecil di otak dikaitkan dengan peningkatan fungsi kognitif.

Dia percaya partikel-partikel ini mungkin terlibat dalam membersihkan peptida yang membentuk plak amiloid.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok