0 Point
Buah nangka

Manfaat Buah Nangka Bagi Penderita Diabetes

Menurut WHO, diabetes menduduki posisi ketujuh untuk keseluruhan angka kematian yang disebabkan karena penyakit tidak menular. Faktor gaya hidup seperti diet dan olahraga dapat membantu mengelola tingkat keparahan kondisi diabetes sebagian besar.

Ada banyak makanan yang tersedia di pasaran yang dapat membantu mengelola diabetes. Salah satu makanan bergizi tersebut adalah buah nangka.

Nangka, dalam bentuk hijau atau mentah, seringkali digunakan untuk menyiapkan berbagai hidangan, sedangkan buah matang lebih disukai untuk dimakan mentah karena rasanya yang manis dan aroma yang menyenangkan.

Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa nangka mengandung fitokimia berikut: flavonoid, sterol, karotenoid, tanin, proanthocyanidin dan asam volatil. Senyawa fenolik lain dalam sayuran ini mungkin termasuk aril benzofuran dan stilbenoid. Berikut beberapa alas an nangka aman bagi penderita diabetes.

Memiliki efek anti-inflamasi

Peradangan dianggap sebagai salah satu penyebab utama diabetes. Nangka memiliki sifat anti-inflamasi karena adanya senyawa fenolik penting seperti flavonoid. Flavonoid dapat membantu menghambat pelepasan sitokin inflamasi dalam tubuh dan dengan demikian, mencegah penyakit terkait seperti diabetes.

Mencegah penyakit kulit terkait diabetes

Kadar glukosa yang tinggi dalam tubuh dapat menyebabkan komplikasi yang parah, termasuk manifestasi kulit seperti kulit kering, kulit gatal, infeksi kulit, ruam kulit dan kaki diabetik. Nangka adalah sumber vitamin C yang baik, antioksidan penting yang dapat membantu melindungi dari berbagai kerusakan kulit, bersama dengan meningkatkan produksi kolagen, memperkuat kulit dan membantu mengisi luka. Hindari mengkonsumsi nangka matang karena tambahan gula di dalamnya dapat memperburuk masalah kulit.
 

Bermanfaat bagi wanita dengan diabetes gestasional

Diabetes gestasional (GD) dapat mempengaruhi perkembangan janin dan dapat menyebabkan ibu mengalami neuropati, nefropati, atau komplikasi diabetes lainnya pada tahap selanjutnya.

Memiliki potensi anti-obesitas

Sebuah penelitian berbicara tentang potensi anti-obesitas dari nangka yang difermentasi. Beberapa penelitian juga mengatakan bahwa aktivitas anti-inflamasi nangka dapat membantu mengurangi peradangan terkait obesitas yang dapat berkembang menjadi diabetes.

Memiliki efek antioksidan

Nangka memiliki efek antioksidan; Namun, sebuah penelitian menunjukkan bahwa biji nangka memiliki kandungan fenolik dan aktivitas antioksidan yang tinggi daripada bagian atau daging buahnya yang dapat dimakan. Kegiatan ini dapat membantu mengurangi radikal bebas dalam tubuh dan mencegah kerusakan sel beta pankreas yang membantu dalam produksi insulin untuk pengelolaan glukosa yang lebih baik.

Lebih baik dari beras atau tepung terigu

Sebuah penelitian berbicara tentang efek kontrol glukosa dari tepung nangka mentah dibandingkan dengan beras dan tepung terigu. Dikatakan bahwa ketika sebelum diberikan kepada pasien diabetes tipe 2 dengan dosis 30 g/hari selama tiga minggu, dengan mengganti tepung terigu dan beras, penurunan rata-rata glukosa darah.

Baik nangka matang maupun mentah memiliki vitamin, mineral, dan fitokimia penting yang dapat membantu penderita diabetes dalam banyak hal. Namun, para ahli mengatakan bahwa nangka harus dikonsumsi dalam jumlah sedang oleh penderita diabetes.

Saat nangka matang, kadar gula dan pati dalam buah cenderung meningkat, yang dapat menyebabkan komplikasi diabetes jika dikonsumsi dalam jumlah yang lebih tinggi.

(Foto : pixabay)

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok